CLICK SAYA !

Sunday, October 2, 2011

Bahagian 15

Selesai pertandingan menembak. Semua peserta diminta untuk berkemas-kemas kerana akan pulang ke kem semula memandangkan hari sudah maghrib. Beginilah setiap tahun, keluar lepas subuh dan pulang bila matahari terbenam jika mengikuti pertandingan menembak ni. Tapi! Sangat puas!

Tak sangka pula UiTM Shah Alam akan bertemu dengan UKM di dalam satu trak. Hani sudah duduk di tempat pilihannya berdekatan dengan kepala trak. Dia suka begitu, baginya kalau duduk di situ rasa sungguh selesa dan nyaman. Muhammad pula, selesai membawa segala peralatan ke dalam trak. Dia duduk di kiri Hani. Hani hanya mendiamkan diri, tidak tahu kenapa dia berasa begitu janggal dengan Muhammad sedangkan sebelum ni di rasa selesa sangat bila berdampingan dengan Muhammad.

Cuaca sudah semakin gelap. Bila trak mula berjalan, terasa ada tubuh seseorang duduk di kanannya pula. Hani hanya mendiamkan diri memandangkan keadaan yang gelap tidak mengizinkan dia melihat siapa gerangan itu lalu Hani membuka uniform lorengnya untuk menghilangkan rasa rimas.

"Panas ke?" Sapa satu suara. Hani cuba mengecam suara itu. Ariff! Barulah dia perasan

"err....taklah. Tak panas cuma rimas aje.." Hani membalas lambat-lambat. Ariff hanya tersenyum walaupun dalam samar-samar. Masih nampak perubahan wajah Ariff yang tersenyum ke arahnya. Bila Hani menoleh ke arah Muhammad, kelihatan Muhammad tajam merenung ke wajahnya, terasa ada kejutan elektrik yang menggoncangkan hatinya..

Dia teringat permintaan Muhammad supaya tidak terlalu rapat dengan Ariff. Hani memandang Ariff semula yang sedari tadi tak lepas merenung wajahnya.. "Saya nak tidurlah. Penat sangat ni.." Hani memberi alasan..

"Okey....tidur lena tau.." Ariff berpesan dan turut menyandarkan badannya ke kerusi trak.. Hani menyelimut badannya dengan uniform loreng miliknya dan bersandar juga. Beberapa minit selepas itu, Hani sudah di buai mimpi..

Muhammad terasa ada sesuatu yang hangat berada di pehanya. Memandangkan cuaca di luar sedang hujan, terasa benda hangat tadi memberikan keselesaan kepadanya. Muhammad memandang ke sebelahnya, dilihat Hani sedang nyenyak tidur dan tidak sengaja tangan Hani tersentuh pehanya. Perlahan-lahan Muhammad menggenggam tangan Hani, dingin! Muhammad menggenggam kemas tangan Hani.

Seraya itu terasa satu tubuh menghempap bahunya. Muhammad hanya tersenyum melihat Hani tidur dengan kepalanya dilentokkan ke bahunya. Perlahan-lahan Muhammad membawa Hani ke dalam dakapannya. Uniform lorang milik Hani ditarik supa menutupu badann Hani yang mungkin kesejukan.. Pelukan semakin dieratkan..

"I Love You...." Muhammad berbisik ditelinga Hani dan mencium dahi Hani....Selepas itu, dia juga turut dibuai mimpi tetapi pelukannya tidak dileraikan.... Amar yang memerhati sedari tadi hanya tersenyum.. Ariff pula tidur tidak sedarkan diri..

Perjalanan pulang ke kem mengambil masa selama satu jam. Sampai di kem, Muhammad cuba mengejutkan Hani tetapi Hani hanya kaku da bahunya.. Muhammad terasa tubuh Hani hangat semacam, dia meletakkan belakang tangannya ke dahi Hani dan terasa sangat panas! Hani demam!

"Amar!.." Muhammad memanggil Amar. Amar menyuruh anak buahnya yang lain menurunkan peralatan dan bergerak ke arah Muhammad yang masih duduk memeluk Hani..

"Kenapa ni, abang?" Amar bertanya

"Badan Hani panas....abang kejut pun dia tak bangun-bangun.." jelas Muhammad. Amar cuba merasa suhu badan Hani. Panas! Hani juga bernafas tidak menentu.

"Kenapa ni..?" Ariff pula menyoal. Aneh dibuatnya bila melihat Hani, Muhammad dan Amar tidak berganjak dari tadi..

"Hani demam.." Amar menjawab pendek

"Bawa pergi medic aje la...." Ariff memberi cadangan.. "Nak saya bantu angkat dia..?" Ariff menawarkan diri..

"Rasanya tak perlu....kau pergilah uruskan budak-budak kau....Aku dengan Amar boleh uruskan Hani.." Muhammad bersuara selamba tapi ada nada tidak senang.... Amar mula menyampuk

"Tak apa Riff! Kau tolong budak-budak kau okey. Aku dengan Muhammad uruskan budak kita orang..Chill bro!" Amar menenangkan Ariff dan menepuk bahu Ariff. Ariff akur dan berlalu dari situ..

"Amar! Kau angkat Hani. Abang turun, nanti kau bagi Hani kat abang pulak.." Muhammad mengarah.. Amar mengendong Hani dan Muhammad turun sepantas yang boleh.. Bila Muhammad sudah sampai di bawah, Amar menghulurkan tubuh Hani kepada Muhammad dan Muhammad menggendong Hani. Bila Amar sudah turun, Muhammad dan Amar membawa Hani ke medic.

Sampai di medic, Hani sudah di bawa ke ruang rawatan. Muhammad dan Amar tunggu diluar sementara pihak medic memeriksa keadaan Hani. Hani perlu didaftarkan dan Muhammad telah mendaftarkan Hani dan lebih memudahkan, wallet Hani di pegang oleh Muhammad jadi pengurus pendaftaran menjadi lebih mudah. Bila Muhammad mahu menyimpan semula kad pengenalan Hani. Terkeluar satu keping gambar kecil yang sudah dipotong hingga mudah dimasukkan di dalam wallet milik Hani.

Muhammad mengambil gambar tersebut dan secara spontan terlihat gambar itu. "Gambar aku dengan Hani.." Hanya itu sahaja yang terkeluar dari mulut Muhammad. Amar turut melihat gambar itu dan memandang wajah Muhammad.. "abang..?" Amar menegur.. Muhammad memandang wajah Amar dengan wajah bingung..

"Amar nak cakap ni.....Kalau abang masih tak dapat lupakan Adila. Abang jangan tolak Hani begitu aje. Dia ada hati dan perasaan juga. Amar tahu.. Abang dengan dia dingin pasal gambar korang dekat bilik Hani kan? Sejak tu korang tak bertegur sapa.. Jagalah hati dia....Amar dapat rasa apa dia rasa.." Amar mengingatkan Muhammad.

"Kau ada perasaan dekat Hani ke..?" Muhammad menyoal.. Amar tersenyum dan menggeleng..

"Tak! Dia kawan saya, kami sebaya dan saya kenal dia dah lama. Dia rapat dengan saya dan dia selalu luahkan dekat saya....jadi, saya tahu sikit tentang hati dan perasaan dia. Dia tak pernah bercinta, abang.. Sebab dia kata, dia takut dengan panahan cinta lelaki...."

"Kenapa pulak..?" Muhammad hairan

"Ayah dia banyak perempuan. Ayah dia dah banyak kali memainkan perasaan perempuan termasuk mak dia juga. Dia takut pada lelaki sebab dia kata, dia selalu nampak mak dia menangis sebab ayah dia atau dengan erti kata lain. Sebab lelaki! jadi....abang fahamkan kenapa dia tak pernah bercinta. Dan sekarang abang dah tahukan kenapa dia bersikap dingin juga macam abang buat dekat dia. Sebab dia tak mahu rasa sakit kerana lelaki...." Amar mula menitiskan air mata. Lembut juga hati dia.. Muhammad berasa serba salah..

"Jadi....kau nak abang terima Hani..?" Muhammad menyoal lagi

"Terpulang pada hati abang.... Cinta tak boleh dipaksa.... Tapi kalau abang nak mulakan hidup baru, terimalah Hani. Tapi kalau abang masih nak setia dengan arwah Adila, teruskan. Ariff juga sedang menunggu cinta Hani tapi dia tak berani luahkan..."

"Ariff suka Hani..?" Muhammad mula terkejut. Amar mengangguk dengan tenang

"Ya! Ariff suka Hani, dia kata Hani tak macam perempuan lain. Dia merendah diri dan dari mata dia yang redup jelas keikhlasan dia berkawan dengan Ariff. Ariff tahu Hani sayangkan abang. Sebab tu dia hanya mendiamkan diri dan beri peluang untuk Hani kejar apa yang dia mahukan. Tapi kalau abang sampai menyakitkan dan menolak Hani mentah-mentah. Dia akan datang selamatkan Hani.. Itu janji dia pada Amar...." Amar menjelaskan lagi.. Muhammad mula terdiam.. Tidak tahu apa yang perlu dia katakan..

"Fikirlah baik-baik, abang.. Jika kita terus-terusan mengingati orang yang sudah tiada. Banyak hati yang akan terluka. Hati kita juga akan terluka.. Sebagai adik abang, Amar hanya menasihatkan aje.." Muhammad mengangguk.... Akhirnya, gugur juga air mata lelaki Muhammad! Luluh juga hati Muhammad.

"Abang takkan biarkan Hani lepas pada tangan mana-mana lelaki...." Muhammad berjanji.. Amar hanya tersenyum..

"Pergilah tengok Hani..." Arah Amar.... Muhammad senyum dan terus ke ruang rawatan untuk melihat keadaan Hani. Kelihatan Hani terbaring lesu.. Muhammad duduk di kerusi yang disediakan dan mendekatkan mukanya ke telinga Hani. Hani tenang saja dalam tidurnya.. Tangan Hani digenggam kemas olehnya..

"Hani....abang sayang Hani....cepat baik ya sayang...." Muhammad berbisik dan mencium pipi Hani dengan penuh rasa kasih.. Hani tenang dalam tidurnya.. Muhammad mengambil keputusan untuk menjaga Hani malam ini.. Supaya bila Hani sedar.. Wajah dia yang Hani nampak dahulu. Bukan Amar apatah lagi Ariff!


Pagi itu....Hani tersedar juga akhirnya. Dia terasa sedikit kuat dan badannya seperti banyak tenaga. Bila terasa ada hembusan nafa di tengkuknya.... Hani berpaling melihat wajah lelaki yang sedang tidur membongkok di katilnya. Tangan Muhammad kemas mengenggam tangan Hani, terasa sayu dalam hati Hani..
"Dia jaga aku semalam...." Hati Hani berbisik.. Terasa ada satu perasaan yang menyelinap dalam hatinya.. Gembira, sayu..semua bercampur menjadi satu..

"Abang....bangunlah...." Hani menggerakkan badan Muhammad. Muhammad bangun terpisat-pisat dan bersandar di kerusi menghadap katil Hani.. Melihat Hani yang sudah bangun. Muhammad rasa sungguh senang..

"Selamat pagi...." Muhammad mengucapkan dengan lembut kepada Hani dan mencium dahi Hani.. Hani terperanjat tapi dia cuba untuk tersenyum.. "Selamat pagi..." balas Hani..

"Dah sihat..?" Muhammad menyoal

"Dah.." Hani menjawab pendek. Seperti tidak percaya Muhammad sebaik ini kepadanya..

"Abang panggil medic kejap ya.." Muhammad mula bangun, tapi Hani menarik tangannya dan Muhammad terdorong ke arah Hani.. Wajah Muhammad sungguh hampir dengan wajah Hani. Muka Hani pula sudah merah padam manahan malu.. "Padan muka kau Hani! Gatal sangat pergi tarik dia buat apa.." Hani memarahi diri sendiri dalam hati..

Muhammad hanya tersenyum seraya berkata.. "Kenapa sayang..?" Muhammad mencium dahi Hani lagi.. Rasa kasihnya buat Hani semakin melimpah ruah.. Hani terkejut lagi sekali.. "err....tak ada apa-apa.."

"Nakal ya! abang panggil medic kejap.." Muhammad berdiri semula dan keluar dari bilik tersebut mencari medic..

"sayang..? Abang panggil Hani sayang ke?" Hani bersuara perlahan dan tersenyum bila dia yakin dia tidak bermimpi..

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

MY FRIENDSHIP

Daisypath - Personal pictureDaisypath Friendship tickers

CLICK SAYA !

Copyright© All Right Reserved Hani Suhaila