CLICK SAYA !

Tuesday, December 30, 2014

Jom Selongkar!

Assalamualaikum.

aihhh buat pertama kalinya nak buat entry tapi tak letak tajuk lagi. selalunya akan letak tajuk dulu baru lah merepek meraban dalam ni haaa, tapi buntu sikit nak letak apa tajuknya. nanti kita fikir-fikiran ye :)

sebenarnya entry ni special untuk semua yang akan duduk final exam. hari ni mula dah kan? (29/12/2014) ni untuk pelajar-pelajar universiti lah terutamanya student degree. al maklumlah patutnya saya ni dah buat degree tapi reverse balik ambil diploma. tak apa, semua rezeki Allah dah atur, just follow the flow.

tadi adalah scroll Twitter, scroll FB, scroll Instagram. mak aihhh, banyak scroll? hehe. semua kawan-kawan masa matrik dulu post nak final bagai dan ada yang dah exam pun tadi. katanya paper agak killer, agak tough lepas tu risau tak boleh jawab dan mereka sangat risau kot kot fail dan kena repeat paper. okay bab repeat paper tu memang agak gerun sikit mendengarnya.

jadi, nak share sikitlah pengalaman ni ye.
masa semester 2 dekat matrik dulu, masa tu exam Mathematics Paper 1. untuk pengetahuan Mathematics ni memang subjek kesukaan yang melampau dan memang suka sangat subject ni jadi bila kita suka. kita akan buat apa? study dan study, habis semua jenis soalan PYQ dibuatnya siap mengajar orang lagi. kiranya dan pro lah (bukan nak berlagak) dan masa masuk je dewan exam, hati ni cukup yakin soalan tak lari jauh daripada latihan-latihan yang dibuat sebelum ni.

sekali bila masuk je dewan, bukak kertas soalan. hati menangis. Ya ALLAH, soalan apa ni? kalau tak silap exam 2 jam. baca soalan macam baca kertas kosong. buat je mana yang mampu, memang jawab semua soalan tapi hati rasa semua jawapan tu salah! soalan dia sangat susah, sampai budak yang pro maths masa tu pun kata susah.


masa tamat. keluar dewan.
kepala tunduk. balik bilik sambil menangis.
esok ada exam Maths Paper 2.
balik terus study paper 2 tapi jiwa tak tenteram. ended up tutup buku dan menangis. telefon mak, menangis. makan, menangis. bagi tahu roommates, menangis. masa tu dah terfikir dah "habis pointer aku. hancur pointer aku!!! macam mana kalau aku fail? pointer aku!!!!"
menangis.

memang lama betul menangis.
habis paper pukul 12pm dan dari balik tu menangis sampai pukul 6petang.
masa tu tahu tak apa yang mampu dibuat?
sujud, mintak tolong Allah. Dia je yang mampu tolong kita masa tu. rasa tak mampu nak berdiri dan lepas Isyak tu baru okay sikit dan boleh study sikit-sikit untuk paper 2. Alhamdulillah esok tu paper 2 dapat jawab semua soalan dengan baik! Allah bantu. rasa sedikit lapang.

result? sekejap lagi bagitahu hehe.

ni pulak pengalaman dekat Kolej Sains Kesihatan Bersekutu Sultan Azlan Shah. 

Anatomy's subject.
dekat sini subject paling hard core untuk Nursing ialah Anatomy & Physiology. memang susah kalau orang tak ada basic. serious talk. dengar diorang yang tak ada basic punya merungut, kesian tengok. hanya mampu membantu je lah kalau diorang mahukan bantuan.

masa final hari tu, anatomy paper paling awal sekali. bukak je paper, hati kata "alhamdulillah apa aku baca semua keluar.." sengih. bila dah jawab semua, masa tamat. hantar kertas jawapan dengan tenang.

bila keluar dewan, terdengar diorang bincang-bincang jawapan. tahu tak? jawapan mereka dengan jawapan saya sangat berbeza ya Rabbi! bila tengok balik kertas soalan, yep saya salah jawab. 5 markah lebur macam tu. dan apa lagi? dari ATM sampai ke Kafe dan sampai ke bilik menangis. masa tu rasa mcm ada batu berat duduk atas belakang badan ni. beban dia beratttttt sangat!

telefon mak. menangis. mak tak tahu nak cakap apa.
menangissss tak ingat dunia dan masa tu hati kata
"kenapa aku cuai sangat? aku tak kuat!"

"tinggg!"
telefon bunyi, ada whatsapp masuk.
roommate hantar video. download dan tengok.
lagu Don't Forget Allah - Farid Sanullah berputar bila video tu mula play.

You down and out,
you just can't come,
you wanna shout,
you lost all hopes,
on your knees and begging please,
you turn and pray to find your way.

hey, you make doa Allah's there.

lirik dia sangat menyentuh hati dan keluar lah kata-kata semangat.

di sini saya nak pesan dan beritahu sesuatu perkara ye.

Allah SAYANG Kita.
kita sedar tak, Allah beri apa yang kita perlu. semuanya ALLAH bagi. tak ada yang tertinggal. lihatlah diri kita sekarang, cukup sempurnakan? tak ada cela kan? sihat dan sejahtera, Alhamdulillah. Dia bagi kita kenikmatan dan dimudahkan segala urusan.

tapi bila kita diuji sedikit, kita mengaduh. kita memberontak dan jatuh. 
sahabat-sahabat..
sesungguhnya Allah hadirkan ujian melalui Malaikat Jibril kepada hamba-hambaNya kerana Allah rindu akan rayuan hamba-Nya. Rindunya Allah pada rayuan hamba-Nya yang amat dicintai itu.

Dalam hadith qudsi Allah berfirman :
"Pergilah pada hambaku lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya.."

(HR. Thabrani dari Abu Umamah)

macam saya, dia tak uji banyak. dia uji sikit je. Dia buat saya cuai waktu exam Anatomy hari tu. Dia buat saya rasa susah memahami apa kehendak soalan sewaktu exam Maths paper 1 waktu itu. semuanya kerana apa? kerana Dia nak saya sedar, sekuat mana pun usaha yang saya buat jika tidak ada redha dari Dia, jika Dia tak restui apa yang saya buat, maka Dia akan buat sesuatu untuk menyedarkan saya dan hamba-hambaNya yang lain tentang pentingnya sikap merendah diri dan buruknya akibat jika terlalu yakin akan sesuatu yang belum pasti!

hasilnya, saya terduduk, tersungkur waktu itu.
hati rasa pedih, sakit sangat. saya marah diri saya sebab cuai, saya marah diri saya sebab tak hati-hati.
tiba-tiba hati saya kata "Allah Allah Allah.." nama itu hadir dengan sendiri.
ye saya sedar, Allah ada. Allah tempat pergantungan kita semua.

air mata mengalir, video habis ditonton dan hati istigfar banyak-banyak. nampak? Allah cuit kita sedikit dengan ujian sudah mampu mengembalikan kita kepada Dia. hebat bukan? 
kadang-kadang kita ni jika tak di ingatkan tentang sesuatu perkara, kita akan lupa. begitu juga hubungan kita dengan Allah. jika Allah tak hadirkan ujian, kita tak akan lupa hubungan cinta kita dengan Allah itu wujud, kan?

dan akhirnya saya tertidur menghadap tingkap, tingkap dan langsir dibuka luas-luas. angin lembut terasa tenang sangat waktu. saya tidur dengan nyenyak sangat, lepas penat menangis, bibir basah dengan zikir, saya tidur dalam keadaan yang cukup tenang! terasa angin itu adalah balasan cinta Allah buat saya, seolah-olah angin itu sedang memeluk saya dengan penuh rasa kecintaan. ini sungguh ye tak tipu.

lepas dari hari tu, saya study elok-elok. mintak petunjuk Allah supaya hati terbuka untuk fokus lebih pada topik yang akan keluar exam. Alhamdulillah dibantu.

solat sunat taubat, dan solat sunat 2 rakaat. jangan tinggal. kalau boleh sehari sekali. ataupun dua hari sekali atau paling lama pun seminggu sekali. ianya membantu. In Shaa ALLAH. Al-Quran jangan lupa dibaca. ianya ayat-ayat cinta dari Allah yang penuh dengan maksud yang tersendiri.

itu sahaja yang mampu saya lakukan waktu itu dan sehingga ke hari ini, In Shaa ALLAH sama-sama lazimi ibadah sunat ini.


dan dan dannnn

hasilnya, jeng jeng jeng.
untuk Maths saya dapat B+ Alhamdulillah. rasa tak sangka.
dan untuk Anatomy saya dapat B+ juga.

sedih ke tak dapat A? jawapannya tidak!
sebab Allah memberi apa yang saya perlu, bukan apa yang saya mahu.
mungkin kalau saya dapat A untuk subjek ini, saya akan riak? sombong?
jadi saya yakin result ini adalah yang terbaik. ianya akan buat saya makin dekat dengan Allah swt.
In Shaa ALLAH

HE's the greates ONE. tak ada sesiapa dapat menandingi Dia.

jadi pesan saya, study elok-elok.
Tawakkal? yep itu perlu! tapi perlu didahului dengan usaha. lepas usaha, baru kita Tawakkal. ye?
yang penting hubungan dengan Allah perlu sentiasa dijaga. 

"Bila kita ingat Allah sewaktu kita senang, Allah akan ingat kita sewaktu kita susah"

jadikan cerita benar ini pengajaran untuk anda semua
selamat menduduki peperiksaan! jaga diri, jaga iman dan jaga hati. hindari diri dari melakukan perkara yang dilarang Allah, jaga Iman supaya tidak jatuh merundum dan didik hati untuk tidak meniatkan perkara yang bukan-bukan.

semoga bermanfaat,
wallahu'alam

*kenapa entry ni macam blurrrrrr je? tak apa, cari input ye!*

Pencinta Jihad Bakal Syahid,


Monday, December 22, 2014

Tudung Labuh & Ujian




dengar sini, 
mereka yang baik itu ada keaiban yang ditutup,
dan mereka yang buruk akhlaknya itu ada kebaikan yang tersembunyi.
manusia itu semuanya sama, tidak ada yang sempurna. tapi kita punya akal untuk memperbaiki diri dan cuba sehabis daya untuk memantapkan Iman di hati dan menguatkan cinta kepada Allah dan Rasul 

Iman itu turun dan naik. bilamana Iman kita berada di tahap tertinggi, segala Ibadah dilakukan dengan penuh kesungguhan, terasa kemanisan Iman di situ. Indahnya, Allah sahaja yang tahu.
Dan bila mana Iman itu jatuh merundum! kuncikan, diamkan dirimu, jauhi dirimu daripada mereka yang tidak mengerti. selami hati kamu dan berikan makanan rohani yang secukupnya (zikir). .

Ujian bukan melemahkan, tapi menguatkan. saat kita jatuh, ingatlah ada tangan yang sedang didepangkan dengan penuh rasa kecintaan menunggu kita bersujud dan memuji nama-Nya yang Esa.
Allah SWT  .

bertudung labuh atau tidak, itu bukan persoalannya. persoalannya siapa kita di mata Allah? renung-renungkan.
semoga bermanfaat.
Wallahu'alam 

Kahwin Muda, Boleh Ke Bahagia?

Assalamualaikum.


okay okay, sebelum bash. apa kata baca dulu sampai habis ye. 
tajuk ni bukan saja-saja dibangkitkan sebab saya sendiri admin salah satu page soal nikah muda ni FB tapi dah dikaji serba sedikit, diperhatikan mana yang perlu dan diperincikan serta dirujuk melalui ceramah-ceramah online di Youtube (memandangkan saya jenis suka duduk dan mengkaji) terutamanya ceramah-ceramah Ustazah Fatimah Syarha & Dr Farhan Hadi.

kahwin muda, boleh ke bahagia?

jawapannya :
boleh! bila kedua-dua pasangan itu mempunyai ilmu yang tinggi atau erti kata lain sekufu. sekufu ni banyak orang salah erti, pada mereka ia sama maksud dengan setaraf yakni setaraf dengan kedudukan pangkat dan harta. kononnya anak Dato' selayaknya berkahwin dengan anak Dato', keturunan Sheikh perlu berkahwin dengan keturunan Sheikh juga supaya pangkat yang terletak pada pangkal nama iaitu Sheikh dan Sharifah tidak hilang begitu sahaja bila ada pewarisnya kelak.

tapi sebenarnya itu sudah lari jauh dari maksud sekufu yang dimaksudkan. sekufu ini ialah soal tinggi nilai, ilmu dan fahaman seseorang tentang Islam. itulah yang sebenar-benarnya. miskin macam mana pun kamu, tapi jika Ilmu agama seseorang itu lebih tinggi berbanding kamu yang kaya-raya dek harta dunia tapi miskin ilmu agama, itu sudah melambangkan tidak sekufu! bukan kerana harta tapi kerana Ilmu.


Rasulullah SAW dalam hadisnya bermaksud, 
"kahwinilah wanita itu kerana empat perkara, kerana hartanya, kerana keturunanya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya. maka pilihlah wanita yang beragama, engkau akan selamat"

maksud hadis di sini, jika memilih seseorang untuk dijadikan bakal suami/ isteri. baik lelaki, baik perempuan, pilihlah kerana agamanya. terutamanya perempuan, mereka perlu pilih yang mempunyai asas agama yang kukuh sebab apa? sebab hidup mereka perlu dibimbing dan di didik bukannya mereka yang membimbing dan mendidik. 

tapi tidak salah jika wanita itu mempunyai asas agama yang amat kukuh dan hebat! maka auranya In Shaa ALLAH dapat membantu suami yang rosak akidah ke arah jalan yang lebih baik atau pun suami yang sudah sedia hebat Iman didada menjadikan dia suami yang semakin khusyuk dalam Ibadah dan menguruskan hal-hal rumah tangga dengan penuh rasa kecintaan kepada Allah dan isteri yang dianugerahkan Allah kepada mereka.

nahhh! pentingnya Ilmu agama yang kukuh di hati. bila hati dipelihara, segalanya Allah pelihara. bila kita memudahkan urusan Allah, Allah akan memudahkan urusan kita sebaiknya. In Shaa Allah.

itu bagi mereka kesan bila suami dan isteri mempunyai asas agama yang kukuh. masing-masing cuba tingkatkan potensi sesama sendiri demi rumah tangga yang bahagia hingga Jannah. jika begini gayanya, nikah muda tidak menjadi masalah kerana Ilmu Agama yang kukuh, ilmu rumahtangga, ilmu mendidik anak dan isteri sangat kuat terpahat di hati dan bersedia menggalas tanggungjawab sepanjang hayat. In Shaa Allah rumah tangga itu akan sentiasa di bawah rahmat Allah SWT.

Bagaimana mereka yang nikah muda tapi Ilmunya..kelaut?
saya pinjam analogi Ustazah Fatimah Syarha.


baik, analoginya seperti ini. 
jika kita nak sertai satu pertandingan bola sepak. apa yang kita akan lakukan? mula-mula lantik siapa ketua pasukan, siapa keeper, siapa center dan seterusnya permain pertahanan. dan akhir sekali? berlatih bersungguh-sungguh bukan? berlatih dan berlatih sehingga ke hari pertandingan. berbekalkan semangat dan hasil latihan itu kita bertanding dengan penuh semangat dan confident yang Masya Allah, luar biasa! kalau menang, itu memang selayaknya. kalau kalah, itu rezeki Allah SWT kepada kita untuk tidak memenangi pertandingan itu walaupun sudah berusaha sebaik mungkin. kalau ada lagi pertandingan, akan cuba disertai dan cuba mendapatkan Johan. ye dak? 

kaitannya ialah...
tujuan nak lantik siapa ketua, keeper dan lain-lain itu semua adalah diibaratkan seperti manusia-manusia yang berilmu. bila nak nikah dan punya hasrat nak nikah, siapa yang akan kita cari?? ibu dan ayah, kan? jadi kita akan minta pendapat mereka, berbincang dan bila dapat kata sepakat maka akan bertandanglah rombongan merisik ke rumah perempuan. bagi yang perempuan, mungkin menggunakan khidmat orang tengah yang boleh dipercayai untuk meluahkan isi hati kepada si lelaki. jika si lelaki setuju, mereka akan mengkhabarkan kepada ibu dan ayahnya sehinggalah datangnya rombongan merisik ke pihak perempuan.

bila selesai semuanya, mengikat tali pertunangan. maka? masing-masing berlatih! berlatih apa? melatih diri untuk menjaga jarak, menjaga perbatasan hubungan. masing-masing perbaiki diri untuk menjadi lebih baik. mendalami ilmu-ilmu soal alam perkahwinan, ilmu mendidik isteri dan anak serta pelbagai ilmu yang berkaitan. memantapkan diri dengan Ilmu yang berguna dan memajukan diri soal agama.

dan bila mana tiba saat pernikahan. tok kadi dah goncang tangan suami dan dua orang saksi kata SAH! maka bermulalah pertandingan dalam rumah tangga. bermulalah kedua-duanya cuba mengharmonikan rumah tangga itu berbekalkan ilmu yang diseluk dari setiap bacaan dan majlis-majlis Ilmu yang dihadiri. sepanjang pernikahan itu adalah pertandingan. menang atau kalah itu urusan Allah. yang penting bagaimana kita menguruskan rumah tangga itu kelak. jika menang, maka sudah sepatutnya kerana masing-masing menjaga diri dan mentarbiyah diri sebelum berkahwin dan waktu bernikah adalah waktu yang tepat untuk bercinta. segala-galanya halal! In Shaa ALLAH kekal hingga Jannah.

tapi jika jodoh tidak panjang, maka terputuslah ikatan yang Halal antara mereka berdua. tapi berpatutan kerana masing-masing sudah berusaha sehabis baik. jika ikatan itu tidak kekal hingga Jannah, mungkin Allah mahu satukan mereka dengan orang yang lebih tepat. perkahwinan pertama dikira untuk mencari pengalaman bak kata orang kalau masuk mana-mana pertandingan pun 
"tak apa. first try, lepas ni cuba untuk jadi lebih baik..,"

begitulah ibaratnya.

ok, kalau mereka jenis pakai tangkap muat?
jumpa, suka dan minta untuk disatukan?
sedangkan diri sendiri sedar belum mampu. baik lelaki, baik perempuan.
keluarga larang pun, tetap nak juga.

seperti pertandingan bola tadi, nak masuk pertandingan tapi ketua , keeper entah ke mana. tak komited dengan kerja. berlatih? tak usah cakap. kejap berlatih kejap tak. jadi bila bertanding, boleh menang ke?

kalau rezeki Allah nak beri, ye akan menang. tapi mungkin menang tu sebab nasib je. tak ada yang perlu dibanggakan. kalau kalah? memang selayaknya.

ok, kes ni banyak berlaku di Malaysia.
adik-adik, kakak-kakak, abang-abang, sahabat-sahabat. bila ibu dan ayah melarang kita nikah muda itu bukan kerana mereka tidak bagi kita kahwin. tapi bayangkan umur 15-17 tahun dah nak nikah. apa jadi masa depan? ye betul Allah atur setiap rezeki hamba-Nya. tapi cara kita mendapatkan jodoh pun sudah salah, macam mana nak berharap Allah akan redha dengan kehidupan kita seterusnya?

bercouple tak tentu arah sana sini. bergayut berjam-jam, sanggup habis kredit demi si dia yang tercinta. katanya "tak apa. aku sayang dia" 
soalannya, sayang apa begitu? sayang yang bawa ke neraka?

"definisi Cinta menurut saya ialah membawa dia yang saya sayang ke Syurga" - Hilal Asyraf


bila baca buku Hilal Asyraf - Sebelum Aku Bernikah.
diri rasa malu sungguh. selama ini bercinta-cintaan. bercouple, hurung pasangan kehulur-ke hilir dengan tidak ada apa-apa ikatan yang sah. sayangkah begitu? sayang yang membawa ke arah JAHANAM! maaf cakap tapi itu yang sebenarnya. sebuah hakikat yang ramai menolaknya.

bila rumah tangga dibina atas jalan yang salah. maka sewaktu berkahwin itu adalah sambungan cerita ber'couple' selepas nikah. maksudnya kini sudah jadi halal, dulu itu tidak halal. saya tahu ramai akan terasa dengan penulisan kali ini.

tapi saya nak salurkan sedikit kekesalan di hati. saya pernah berada di alam percintaan ini. indah? iye indah sangat. indah bergelumang dengan nafsu!! sampai ke hari ini, masih belum hilang rasa kekesalan kerana pernah menjalin hubungan cinta dengan lelaki ajnabi. ya Rabbi. pernah rasa kecewa pada diri sendiri? begitulah rasanya bila mengenangkan diri yang pernah hanyut dengan nafsu dan hati yang terlalu cintakan DUNIA!

jadi kita sambung semula. bila rumah tangga itu dibina dengan jalan-jalan zina. maka perjalanan rumah tangga itu juga masih terpalit kesan-kesan zina. contoh? suami mengupload gambar isteri yang tidak tertutup auratnya di FB. Instagram dan sebagainya. terang-terang suami itu Dayus yakni membiarkan maksiat berlaku didalam ahli keluarganya sendiri. si isteri pula, bersayang-sayang di FB, setiap saat yang dilalui bersama-sama suami dikongsikan di laman FB dari perkara yang sepatutnya sehingga perkara yang tidak sepatutnya. hingga terasa loya membaca tulisan-tulisan yang direka seperti mahu memberitahu seluruh isi dunia yang dia menikah muda. 

saya cemburu? tidak sama sekali.
demi Allah tidak cemburu tapi.. susah nak cakap.
hakikatnya kebahagiaan itu tak perlu dikongsi-kongsi jika ianya melebihi batas. biar insan diluar melihat dengan mata mereka sendiri dan biar mereka menilai dengan pemikiran mereka sendiri.
senang cerita, besederhanalah.


hanya doa yang baik-baik sahaja saya iringi kepada kesemua pembaca sunyi saya. semoga kita didalam rahmat kesyukuran oleh-Nya. saya dulu jahil, dan sekarang masih sedang perbaiki diri. waktu muda ini, isilah waktu sebaiknya. dalami ilmu-ilmu yang bermanfaat. kejar sesuatu yang boleh membuatkan ibu dan ayah kita tersenyum gembira. tak lain tak bukan ialah menjadi anak yang soleh dan solehah. tidak pandai, tak mengapa. tapi punya jiwa untuk mengejar sesuatu kejayaan. kejayaan yang indah ialah kejayaan di Akhirat di mana kita mampu menyelamatkan ibu dan ayah kita kelak.

saya juga tidak sempurna. sedikit ilham ini dari Allah SWT untuk dikongsi bersama. jika ada kekurangan atau tersilap. boleh berhubung secara personal, In Shaa Allah. sama-sama mengubah diri ke arah kebaikan.

Wallahu'alam
Assalamualaikum

Pencinta Jihad Bakal Syahid,


Tuesday, December 9, 2014

Isteri Solehah, Mampukah Aku?

assalamualaikum wbt.


dengan lafaz nama Allah yang berkuasa, saya memulakan penulisan. lama rasanya tak menulis jadi ini adalah sedikit hadiah buat pembaca yang setia. In Shaa ALLAH :)

tajuk dia pun agak menarik, mungkin?

sejak saya menolak satu risikan tempoh hari, dalam bulan 5-6 macam tu. awalnya hanya risikan yang saya anggap cuma main-main je tapi makin saya buat tak tahu, pihak di sana rasa mereka ada peluang dan fikir saya memberi harapan. Alhamdulillah, along saya menyelamatkan keadaan. saya jujur menolak dan along sampaikan ke pihak sebelah sana.

dalam sebulan dua lepas menolak risikan pun masih ada desas-desus tapi saya kata "jangan layan..," dan along pun memberi kerjasama. Alhamdulillah.

bulan 10 tempoh hari, ada seorang hamba Allah ini. permulaan kami hanya bekerja untuk Gerak Kerja Badminton. saya sebagai setiausaha dan dia sebagai AJK Latihan. semuanya atas dasar KERJA. tak sangka pula dia menyimpan perasaan. bila dia luahkan dan berterus terang, saya jauhkan diri. bukan benci tapi nak jaga hati.

lepas-lepas tu cuma jumpa dekat surau, kafe dan paling lasttt terserempak dengan dia waktu tu dia nak ke kafe dan saya ada kerja di surau. saya tak tolak, tak terima. takut kalau tolak, dia mungkin jodoh saya. takut kalau terima, hanya bagi dia harapan palsu dan belum tentu dia jodoh saya kan? tapi niat dia tu dah disampaikan kepada bonda di rumah dan dia ada kata
"saya tunggu semester akhir nanti. In Shaa ALLAH,"

sebagai perempuan, tipu kalau hati tak terusik, tersentuh dan rasa keikhlasan tu cuma untuk waktu ni saya diam dan jauhkan diri. itu yang terbaik. untuk jaga hati dia dan terutamanya hati sendiri :)

balik bercuti ke rumah. terfikir.
macam mana nak keluar dari rumah untuk ke majlis-majlis Ilmu? dan kebanyakan majlis-majlis Ilmu ni boleh kata kebanyakkannya diadakan di UIA dan rasa. seronoknyaaaaa kawan-kawan dekat sana :( dulu ada minta untuk dapat sambung belajar area KL atau Gombak. alasan? mudah ke majlis Ilmu sebab majlis-majlis Ilmu yang hebat banyak diadakan di ibu kota, tapi hampa. namun hanya berfikiran positif! mungkin ada hikmahnya.

dan tiba-tiba terfikir, kalau dah kahwin dan ada suami yang cintakan majlis Ilmu. mungkin dia akan bawa saya bersama ke setiap majlis Ilmu, kan? mungkin *harapan*

dari sudut lain, kalau dah kahwin. tanggungjawab agak besar. mula-mula bertanggungjawab untuk suami. bila dah ada anak? bertanggungjawab ke atas anak pula. nak didik ilmu dunia dan paling penting ilmu akhirat. mampu ke anak itu berfikir soal kematian yang pasti, soal Syurga dan Neraka ataupun senang kata soal kehidupan akhirat yang hakiki?

diam. tiada jawapan.

bakal Ummi dia ini pun tak mampu pertahankan Iman ditahap yang sama, sering sahaja turun dan naik. Allah Allah Allah. macam mana nak didik anak? untuk jadi khalifah, untuk jadi Syabab-Syabab Agama dan Mawar-Mawar Agama milik Allah?

masih diam. pening.

kita akan mampu bila kita dibantu.
itu jawapan yang keluar. bila suami juga soleh, pasti dapat bantu untuk didik anak-anak menjadi soleh dan solehah. dapat bantu anak soal tajwid, ajar solat dan ceritakan kisah-kisah nabi pada anak dan sama-sama terapkan ilmu akhirat dan tiupkan semangat jihad supaya mereka membesar dengan semangat jihad yang kukuh di hati!

layakkah aku untuk ada suami sehebat itu?
lihat pada diri.
"kita sendiri mencorakkan jodoh kita nanti..,"
terkeluar ayat ini di minda.

Allah, aku tidaklah se-solehah mana. ilmu akhirat, masih banyak yang perlu diperbaiki. masih banyak yang perlu. ilmu dan ibadah fardhu, banyak yang masih perlu dibaiki, ilmu dan ibadah sunat? lubang-lubang. jadi mana nak datangnya suami soleh? kalau diri sendiri belum cukup solehah?

hati berkata..
kuatkan hati, kalau diri cuba untuk perbaiki diri. jodoh kita juga sama. kalau kita cuba tampal mana yang koyak dan betulkan mana yang rosak. In Shaa ALLAH, jodoh kita juga sedang lakukan perkara yang sama. yang penting jangan pernah lupa Allah. kejar Tahajjud, seminggu sekali itu dah dikira hebat. kalau dapat setiap hari, itu yang terbaik. In Shaa ALLAH.

tapi perlu juga ingat. semulia dan setabah Asiah, masih bersuami-kan Firaun. sehebat Iman Nabi Nuh a.s itu, beristerikan si derhaka. jika Allah beri rezeki yang baik, mungkin pasangan kita seperti Ali dan Fatimah. siapa tahu? Allah juga yang tahu dan Allah juga yang berhak. kita hanya mampu usaha dan selebihnya biarlah Allah yang uruskan. In Shaa ALLAH.

pesanan buat diri sendiri khususnya :)

Pencinta Jihad Bakal Syahid,

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

MY FRIENDSHIP

Daisypath - Personal pictureDaisypath Friendship tickers

CLICK SAYA !

Copyright© All Right Reserved Hani Suhaila