CLICK SAYA !

Monday, May 9, 2016

Move On dari Kelukaan

Assalamualaikum wbt.

Alhamdulillah, rezeki untuk menulis lagi. Lama menyepi kerana ingin bersendiri, mencari semula kekuatan-kekuatan yang tersisa untuk dipersembahkan dalam penulisan yang penuh hikmah dan bermakna. In Shaa Allah 😊

Move on? Iye. Hari ni saya teringin dan terusik untuk menyentuh soal ni. Sejak berhijrah, Allah hadirkan rasa untuk lindungi diri dari satu perkara iaitu 'cinta manusia'. Ke sana, ke sini. Usrah sana, usrah sini. Sering saja memperingatkan sahabat-sahabat untuk tidak letakkan harapan pada manusia, pada ajnabi. Cinta selepas nikah, kejar itu. Dan jauhi cinta sebelum nikah. Itu saya, yang dahulu.

Dan setiap kata-kata itu Allah uji. Kehadiran si dia dengan cara yang terpuji, mendahulukan wali dan keluarga. Buat hati tersentuh. dan? Terjerumus. Allahuakbar. Hanya mampu tersenyum dalam kekesalan.

Tempoh untuk dihalal-kan ialah 3 tahun, tapi hanya 3 bulan sahaja, Allah pisahkan kami.

Rasa? Allah sahaja yang tahu. Dengan nama Allah, saya cuba selak kembali apa yang saya lalui dan saya sangat kesal. Malu! Malu sangat dengan Allah.

Kami terlalu rapat, saya sayang dia, dia sayang saya. Tapi atas beberapa faktor, kami mengambil jalan untuk putus sedangkan hati kami tak merelakan. Kami saling menyayangi.

Dan apa yang terjadi seterusnya?

Buat pertama kalinya saya menangis dan menangis. Menangis merindui si dia. Hingga terkeluar dari bibir ni "Ya Allah. Kenapa aku?? Kenapa ambil dia dari aku?,"

Dan terus menangis. Mata membengkak, sakit. Tapi sakit lagi hati ni, hancur.

Ya Allah, malunya dekat Allah. Tapi tak terfikir pun masa ni. Jiwa hanya menyalahkan takdir! Astagfirullahhalazim.

Hampir menjadi separuh gila.
Rasa seperti tiada iman.
Tapi kerana diturutkan rasa hati, hampir setiap hari menangis teringatkan dia. menangis yang luar biasa.

Malunya teringatkan saya yang dahulu.

Dan perlahan-lahan sahabat-sahabat banyak meninggalkan saya. Keadaan fizikal yang tak terurus. Urusan hati yang hancur dan iman yang musnah.

Yang saya mampu buat hanyalah menangis. Hingga satu hari, seorang sahabat menegur "sudah sudahlah. Kena move on. Dia boleh move on, tak kan kau tak boleh?,"

Sampai satu tahap saya muak dengar perkataan move on. Perkataan sabar. Saya benci! Saya muak!

"Orang tak faham apa aku rasa. Jadi tak perlu judge!,"

Itu ayat yang terkeluar. Nipisnya iman aku, Ya Allah..

Hingga lah saya decided untuk berusrah kembali setelah lama saya tinggalkan. Naqibah yang sebelum ni saya rasa tak memahami, garang, berlagak. Rupanya dia lah yang sedarkan saya satu persatu. Masa tu rasa macam..
"Ya Allah, jauhnya aku dari Kamu..,"

Saya solat taubat, zikir sebanyaknya, mengaji sebanyaknya.

"Tidak ada satu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah. dan barangsiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah lah yang Maha Mengetahui dan Maha Penyayang," - At-Taghabun : 11

Teresak-esak ketika baca tafsir ni.
Dan kemudian

"Sesungguhnya, hanya dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang," - Ar-Rad : 28

satu persatu ayat Al-Quran di tadabbur. Mencari kekuatan melalui Allah. Mencari ketenangan dari Allah semata-mata hingga-lah saya ketemu ayat ini

"Manusia tidak jemu memohon kebaikan dan jika ditimpa malapetaka, mereka berputus asa dan hilang harapan," - Fushilat : 49

Aku terduduk kaku. Ya, itu aku. Ingin kan kebaikan, kesenangan tapi membelakangi Allah dan hilang harapan.

"Dan bila Kami berikan nikmat kepada manusia, dia berpaling dan menjauhkan diri dengan sombong. Tetapi bila ditimpa malapetaka, maka dia banyak berdoa," - Fushilat : 51

Aku terkaku. Ya Allah, itu aku. Manusia yang Kau beri nikmat lalu menyombong, itu aku. Manusia yang ditimpa malapetaka dan kembali berdoa, itu aku.

Lalainya aku. Rasa tak mampu nak berdiri dah. Rasa futur. Terlalu futur. Allahuakbar. Sehingga sahabat memberikan ayat ini...

"Berangkatlah walau dalam keadaan yang susah mahupun senang," - At-Taubah : 41

Aku tertunduk. Jahilnya aku, hebatnya Kau, Ya Allah. Jahil aku, tak mengurangkan rasa kasih Kau pada aku, hamba yang lalai.

dan aku bertatih semula menuju Ilahi. Menghidupkan hati dengan kasih sayang Allah, merindui Allah, mencintai Allah, kejar redha Allah. Segala-segalanya kerana Allah.

Hingga-lah aku begini hari ini. Saat peristiwa-peristiwa itu kembali menghantui, aku pujuk hati. Allah tahu yang terbaik, kuat, sabar.

Didikan dan bimbingan dari Allah sangat hebat sekali. Terima kasih Ya Allah, Kau bawa dia pergi.

In Shaa Allah, hadirnya Ramadhan penuh barakah ini, cukup setahun perkara itu terjadi. terlalu lama masa diambil untuk bangkit kembali, tapi syukur Alhamdulillah. Aku berjaya bangkit dari perkara itu.

Dan, hati ini tertutup dari mencintai manusia. Jangan ditanya kenapa, jangan dipersoalkan. Kerana, hanya aku dan Allah sahaja yang tahu. Biarlah, biar.

Aku takut redha Allah hilang.
Aku takut Allah cemburu.
Cinta bersama-sama Allah itu, buat aku rasa bahagia dan seronok. Tadabbur janji-janji manis yang pasti. Tidak menipu dan tiada siapa yang mampu untuk pisahkan Kami ☺ Alhamdulillah 'ala kulli haal ❤

Relakanlah Allah mencintai dirimu dengan cara-Nya ❤ ..

Untuk si dia, jaga diri.
Semoga kau merasai kemanisan iman ini seperti mana aku sedang rasai tika ini. Manisssss sangat! Alhamdulillah.

Jazakallah khair, sudi baca. Ambil ibrah, ada persoalan, pertanyaan, boleh PM @ email. In Shaa Allah ❤❤❤

Monday, February 22, 2016

Kisah kami.

Kami kawan dah lama. Masuk tahun ni dah 4 tahun berkawan. Suami, seorang sahabat yang tak pernah dijangka akan jadi suami saya sekarang. Jodoh rahsia Allah, kan?

Kami dua-dua dari bahagian perubatan. Bukan doktor, bukan farmasi. Tapi saya seorang jururawat, dan dia pembantu perubatan.

Awal perkenalan, saya memang tak layan lelaki. Suami pun jenis low profile. Masa tu umur 16tahun, kenal pun sebab ada kem kepimpinan sama-sama. Jauh beza negerinya. Pahang dan Melaka. Habis je kem, masing2 berpecah. Suami waktu tu ada bagi hint. Tapi kepala fikir "weyh. Baru 16 tahun. SPM tak lepas lagi"

Dan lost contact macam tu sebab saya jenis malas nak melayan. Kalau nak dapat layanan baik, dalam kem atau urusan kerja je. Lain-lain. Memang tak lah.

Dan sampai satu masa, Allah buka rezeki untuk sambung belajar. Diploma Kejururawatan. Sampai je sana, habis minggu orientasi. Nampak sorang budak MA. Muka familiar sangat. Nak tegur, takut salah orang. Esok tu jumpa lagi dan lagi. Hati tertanya-tanya je, siapa eh?
Dan malam tu PM dekat FB. Tu je medium yang ada untuk berhubung. Soalan pertama "kau belajar dekat sini ke?"
"Haah. Aku MA sem 2"

Rasa dunia kecil sangat. Tak lama lepas tu buat reunion. Eh cop! Bukan berdua tapi bertiga sebab ada lagi sorang kawan kami pun ada dekat sini. Kelakar. Rasa tak percaya. Budak kem kepimpinan yang lain pun jeles tengok kami dapat sama kolej.

Kami berhubung atas dasar kerja. Kadang minta tolong dia print gambar passport. Bagikan pendrive dekat ketua Lajnah Kelab Dakwah dekat situ. Benda penting-penting senang cakap.

Sampai la satu hari.. saya cabar dia tunjuk gambar saya dekat mama dia. Niat memang main-main. Tapi, dia ambil serious. Dia tunjuk siap dengan FB dekat mama. Masa tu dah macam "matilanakkk"
Lepas tu dia suruh buat istikharah. Sekali buat, tak nampak. Dua kali, tiga kali. Masih tak nampak. Masa tu rasa macam...err. kenapa tak nampak eh?

Sampai la dia telefon mak sendiri. Borak dengan mak. Tup tup. Dia kata "nikah dulu nak? Majlis lepas habis belajar. Ok?"

Risau.
Tapi dia usaha juga, bawa mama datang jumpa mak. Dia datang jumpa mak. Mudah. Sangat mudah.
Dan paling tak sangka, mak setuju.
Nikah dulu. Majlis nanti.
Seram sejuk dengar masa tu. Serious ke?

Kami baru 20 tahun masa tu. Saya dah semester 3, dia dah semester 4. Rasa tak percaya. Tak ada majlis bertunang. terus nikah.
Sebulan lepas tu, kami di ijab kabulkan.

Hantaran? 3K. Tu pun kami kumpul sama-sama. Sebab saya kata "kita nak hidup sama-sama. Kena la usaha sama-sama"
Dia terkejut. Katanya, ni perempuan pertama cakap macam tu. Tak ada nak grand even nikah je.

Suami pun ada buat bisness kecil-kecil juga. Jadi part-time photographer. Alhamdulillah, lepas nikah, rasa hati tu lapang je. Tenang. Tak ramai yang tahu, kami pun masih menjaga walaupun dah halal. Yang tahu cuma pihak kolej, sahabat terdekat dan mak ayah kami je.

Tapi hari tu, ada emergency case jadi dekat saya. Tiba-tiba hyperventilation. Tangan cramp, tak boleh diri, tak boleh jalan. Masa tu nampak sangat suami caring. Selalu susah nak whatsapp sebab masing-masing sibuk. Tapi waktu sakit tu, hari-hari tanya khabar. Otp sekejap.

Bawa pergi taman, berlumba refleksologi dengan suami. Suami kata nak bagi kaki kuat semula sebab saya nak posting dah. Suami memang dah posting dari awal semester lagi.

Dan dalam tempoh sakit tu, suami ada kata "ingat Allah. Allah mudahkan urusan kita. Kita kena bantu agama Allah" sebak.

Dan ada sekali tu rasa penat sangat sebab saya sakit lama. Cakap dekat suami
"Awak, saya rasa penat dengan sakit ni. Badan saya lemah. Banyak kerja tak boleh buat"

Dan jawapan yang sangat saya tak sangka
"Nikmat yang Allah bagi selama ni, pernah tak awak pertikaikan? Tak kan? Jadi, redha dengan ujian yang Allah bagi sekarang. Awak sakit. Saya jaga ni. Saya buat apa je untuk awak sihat balik. Ok?"

Terharu. Sangat terharu.
Baru berapa bulan nikah, tak sampai 6 bulan lagi tapi Allah uji dengan kesakitan. Kadang-kadang diri sendiri tak terjaga. Tapi, suami sabar je jaga. Bagi semangat.

Dan terdetik "mungkin istikharah tu Allah lihatkan dengan kesungguhan suami nak halal kan hubungan kami. Kesungguhan dan ketabahan suami nak pulihkan si isteri"

Allah. Terima kasih hadirkan suami sebaik ini. Mak dan adik beradik yang sentiasa beri sokongan. Ma, abah, tak putus beri semangat dan terima saya seadanya. Cuma minta dipanjangkan jodoh kami sampai Syurga, dan dapat bersama insan2 tersayang dalam Syurga Allah. Ameennn.

Friday, January 1, 2016

Kembali Mencari Nur Hidayah 3

Makan masa 3 bulan untuk sembuh. Sahabat sebilik mengawal pergerakan beliau. Tidak mahu beliau bersua muka dengan si dia. Khuatir sakitnya datang kembali.

Mereka berdua menjadi musuh kini. Ya, perit. Tapi harus diterima. Saat diri mula sihat. Beliau berjanji mahu baikkan syabab agama ini dengan seorang sahabat (muslimin) yang teringin sangat si dia mahu berbaik dahulu.

Ya. Dia ambil cabaran ini. Bekerja bersama, uruskan pelbagai urusan ummah bersama. Hingga satu hari..
"Dia sayang kamu. Dan dia teringin sangat nak berbaik dengan kamu," - luah beliau.

Sahabat muslimin itu terdiam. Mungkin hatinya rindu pada sahabatnya itu.
Beliau senyum. Hari demi hari beliau memujuk dan memujuk. In Shaa Allah, Allah akan bantu.

"saya selesa bersahabat dengan kamu sebab saya rasa 'dia' ada," - kata sahabat muslimin.

"Saya pun rasa begitu. Rasa 'dia' ada. terima kasih," - balas beliau. Sayu.

"Ya. Kita berdua rindukan dia. In Shaa Allah, saya cuba berbaik dengan dia..," - balasnya.

Beliau senyum. Ya Syabab Agama, sahabatmu bakal pulang ke pangkuanmu tidak lama lagi.

Hari demi hari, masa demi masa. Beliau kuatkan hati demi jalan yang dipilih. Allah tempatkan beliau di sini, untuk berbakti pada Ummah! In Shaa Allah. Tak apa lah, sakit sedikit. Kerana beliau pegang konsep "dulu dah terlalu bahagia dengan dia. Banyak perkara mungkar dilakukan bersama. Hari ni, Allah sedang cuci dosa-dosa aku. Harus sabar,"

Insan sekeliling melihat dia lemah. Layu.
Ada yang memberi semangat. Tak kurang juga yang menjatuhkan. Tapi beliau sabar dan sabar. Sahabat kian hilang, beliau faham kenapa jadi begitu. Ujian Allah. Untuk dirinya bergantung pada Allah sepenuhnya. Bukan manusia. Manusia, tak selamanya berdiri di sisi membelai penuh erti. Kerana mereka juga insan yang bergantung harapan pada Allah.

Hingga dirinya terasa kuat. Dia bekerja keras di jalan dakwah yang ditempatkan hingga terlupakan kesihatan yang belum cukup membaik.
Sakit semula.

"Kamu kenapa? Tertekan?," - soal sahabat Muslim yang membantu.
Menggeleng.
Tak mahu ada yang membaca isi hatinya.
Dipujuk dan dipujuk lagi.
Akhirnya...

"Ada yang bertanyakan saya tentang dia. Saya tak nak buka lagi kisah lama. Ianya dah terlalu lama. Dah 5 bulan berlalu,"

"Siapa?,"

Beliau menunjukkan mesej pesanan ringkas yang diterima pagi tadi. Dibaca dan diteliti muslimin tersebut. Dan dipadam daripada memori telefon.

"Saya dah padam. Dah. Kamu kena lupakan. Nak atau tak, abaikan persoalan mereka. Boleh?,"

"In Shaa Allah,"

Sahabat-sahabat yang membantu melihat. Sayu. Ya Tuhan, jika yang lihat saja sudah terasa sayu. Bagaimana dengan yang merasai ini? Hatinya pasti hancur.

Beberapa hari selepas itu..
"Saya dah berbaik dengan dia. Saya buat apa yang kamu minta dan harap lepas ni kamu sihat. Jangan stress. Jangan tertekan. Kawal emosi. In Shaa Allah..,"

Beliau tersenyum. Ya Allah, aku berjaya lakukan ini.
Pernah juga beliau melihat syabab agama tersebut berbual mesra dengan sahabat muslimin itu. Hati mana yang tak terusik? senyum walau air mata mengalir di pipi. Ya Tuhan. Indahnya perancangan kamu.

Kau pisahkan kami, tapi kau berikan si dia sahabat yang sudi ada setiap masa. Yabg sudi menghibur dia. Sedang dulu, dia sangat kecil hati dengan organisasi ini, tapi kini Kau hadiahkan si dia dengan sebuah ukhuwah yang indah.

Sahabatnya kembali pulang ke pangkuannya. Sudah ingin bersua muka, berbicara bersama. Mungkin aku tidak berada di sisinya untuk merasai manisnya hati dia saat ini. Tapi tak mengapa. Biar aku di sini, melihat keindahan dan kebahagiaan yang Kau berikan pada dia.

Hubungan si dia dengan keluarga juga semakin membaik.
Ya Allah, aku cuma minta berikan aku kekuatan untuk berdepan hari-hari mendatang. In Shaa Allah.

Buat kamu syabab agama. Pelihara hati kamu, iman kamu. Semoga Allah bersama kamu selalu. Aku tak pasti kau rindu atau tidak, kau sudi mendoakan kebaikan atau tidak.
Tapi aku rindu. Dan nama kamu tak pernah aku lupa untuk disebut-sebut di dalam alunan doa. Semoga qawiyy.

Selesai.

Kembali Mencari Nur Hidayah 2

Alhamdulillah. Hari ini aku kembali di laman sepi. Mencoretkan tulisan hati yang diam membisu berbulan-bulan lamanya. Hari ini, aku ingin berkongsi lagi. Berkongsi tentang hati yang sedang mencari semula kasih sayang Allah.

Teruskan pembacaan.

Bulan pertama:
Hari ini, beliau cuba bangun. Cuba positif kan minda dengan apa yang terjadi. Senyuman tak lekang dari bibirnya.
Semester baru, bulan baru, senyuman baru yang kelihatan sedikit tawar, mata yang yang redup dan penuh dengan kisahnya, dan hati. Hati yang sedang sakit teruk dan cuba dirawat sebaiknya.

Kerja-kerja yang diberikan diuruskan sebaiknya. Sedang bergelumang dengan kertas kerja. Tangan ralit membuka satu persatu file di laptop. Terkeluar gambar mereka berdua dulu. Terdiam. Tangan menyentuh skrin laptop, tepat pada wajah si dia. Hati sebu. Sakit. Seperti dicucuk-cucuk dan dihancur lumatkan. Automatik tangan menggenggam dada diri.

"Ya Allah. Sakitnya. Kuatkan aku!,"

Selesai. Dihantar ke setiausaha untuk diperiksa. Alhamdulillah semuanya diterima dengan baik.
Masa untuk berbuka puasa. Semua kelihatan tenang dan bahagia. Beliau tersenyum. Tenang. Tak ada yang tahu kisah dia saat ini kecuali dia dan Allah.

Masa terus berlalu. Beliau yakin beliau sudah cukup kuat untuk semua ini. In Shaa Allah.

Sahabat-sahabat sebilik mula balik ke kolej. Sahabat sejati. Melihat wajah beliau, sayu, sedih. Dipeluk erat. Menangis dalam dakapan dia. Tak mampu berkata, hanya air mata yang mengungkapkan segala-galanya. Allahuakbar.
"Kuat ye," - bisik sahabat.
Mengangguk.

Bulan kedua:
Bulan kedua, tiada lagi air mata. Alhamdulillah. Jika nak dibandingkan bulan pertama, setiap hari akan mengalirkan air mata. Setiap kali nama syabab agama itu disebut, hatinya lemah, membisu dan mengalir air mata. Setiap hari. Allahuakbar.

Kali ini beliau makin kuat. Menyimpan sakit dan duka di hati.
Hinggakan suatu hari, Allah menguji dirinya lagi.
Beliau sakit. Dalam satu majlis, beliau kurang sihat dan sedikit tertekan dengan majlis yang dijalankan. Duduk di bangku yang jauh dari insan lain, dan cuba untuk bertenang.
Pernafasannya berubah menjadi laju.
Tangannya kebas. Kakinya tak terasa. Kebas semakin naik ke leher
"Tolong saya! Saya tak boleh bergerak,"
Pintanya dengan jeritan yang cukup didengari. Semua menghampiri dan membantu.

"Adik. Nama apa?,"

Cuba untuk menyebut. Tapi tak mampu..
Allah. Apa semua ni? Kenapa aku tak boleh sebut nama aku ni? Kenapa dengan aku? Bisiknya.

Tangan tidak boleh digerakkan. Kaki kejung seperti orang strok. Allah. Ujian apakah ini?

"Sayang, dengar ni. Ikut saya mengucap,"
pujuk seorang pensyarah di situ. Sahabat-sahabat lain termangu. Mengucap? Tiada kata yang mampu dikatakan. Mata tak nampak apa-apa. Hanya mendengar suara-suara sekeliling yang sedikit kalut.

Sedar.
Beliau ada di klinik kesihatan. Drip digantung dan disalurkan pada badan. Cuba bergerak. Tak boleh!
"Kak. Kenapa saya tak boleh bergerak?,"
Soalnya. Menangis.

"Sabar.. rehat dulu," - balasnya.

Jam 4 petang. Selamat sampai di kolej. Alhamdulillah. Semuanya okay. Cuma beliau tak boleh berjalan sangat.
Rehat.

Sahabat-sahabat sebilik pulang dari kelas. Menangis melihat beliau dalam tidurnya. Tenang.

Esoknya, sahabat di situ mahu bawa ke rawatan Islam. Perlahan-lahan kaki ini melangkah ke surau dibantu seorang kakak yang mulia hatinya. Ada sedikit jamuan dan beliau dihidangkan dengan sedikit makanan.

Sedang siap untuk makan, azan Asar berkumandang. Tangan menggigil. Badan kebas semula. Allahuakbar. Apa yang terjadi? Semua kelam-kambut memberikan bantuan.

Seorang sahabat yang mempunyai ilmu perubatan Islam cuba membantu. Ayat terakhir yang beliau dengar ialah "kamu siapa?,"

Dan lepas tu beliau tidak sedar. Sedang hakikatnya, beliau sedang berlawan dengan sahabat yang cuba membantu. Beliau diganggu makhluk halus. Begitu sekali.

Sahabat-sahabat yang rapat kini mengerti hati beliau. Nampak kuat dan gagah, tapi hatinya tidak kuat sehingga diganggu begini. Allahuakbar. Makin ramai yang menangis melihat sahabat yang tidak pernah sakit ini, tiba-tiba diuji sakit yang teruk.

Mulai hari tu. Beliau sering diganggu. Diganggu dan diganggu. Sahabat yang dahulunya ramai, kini tiada. Yang ada itulah yang setia hingga ke hari ini. Susah senang bersama.

Beliau pernah dikejarkan ke hospital jam 1pagi dan masuk Yellow Zone! separa kritikal.

Pernah sekali, keesokannya beliau akan menduduki peperiksaan. Tetapi akibat gangguan, beliau tidak dapat menelaah sebaiknya dan redha dengan apa sahaja yang terjadi. Itu adalah gangguan yang paling teruk sekali. Meracau-racau dan 7-8 orang sahabat terpaksa memegang dia seorang. Kuatnya tenaga beliau waktu itu. Allahuakbar.

Pada awal gangguan, beliau tak dapat berjalan hampir 12 hari. Pernah sekali, cuba menggagahkan diri ke pejabat untuk uruskan urusan cuti yang diberikan keatasnya. Jalan perlahan, beliau sendiri menangis melihat diri sendiri.
Pulang ke bilik, badan sakit dan tak mampu bergerak. Allah.

Sayunya hati.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

MY FRIENDSHIP

Daisypath - Personal pictureDaisypath Friendship tickers

CLICK SAYA !

Copyright© All Right Reserved Hani Suhaila