CLICK SAYA !

Saturday, October 1, 2011

Bahagian 14

Tiga hari sudah berlalu. Pertandingan kawad sudah selesai semalam dan hari ni adalah pertandingan menembak pula. Pertandingan itu diadakan di lapang sasar yang berdekatan. Setiap U akan diwakili oleh 10 orang peserta, selebihnya akan menyertai pertandingan rempuh halangan. Hani turut serta juga dalam pertandingan menembak sebab dia memang tak suka rempuh halangan. Biasalah, malas nak lari.. Perkara biasa tu.

Muhammad, Amar dan pelajar lelaki yang lain membawa peralatan menembak ke tempat berteduh yang disediakan. Hani hanya menguruskan budak-budak lain supaya tak ada yang sesat ke tempat lain. Dari jauh sudah kelihatan tanda 'UiTM Shah Alam' di bawah perteduhan.

"Amar....jaga anak-anak buah awak. Hani! Bantu Amar ya. Saya kena jaga budak-budak rempuh halangan dulu. Tapi jangan risau, ada orang akan ganti saya di sini. Buat yang terbaik!" Tuan Helmi menitipkan pesanan.

"Baik tuan! Lepas habis kat sana. Tuan datang sini semula ke?" Amar bertanya mendapatkan kepastian.

"Tak pastilah. Tengok keadaan macam mana.."

"Okey.." Amar mula mengerti

"Saya pergi dululah ye.." Tuan Helmi meminta diri. Kami hanya mengangguk dan memerhati Tuan Helmi hilang dari pandangan.

Sementara menanti giliran kami untuk menembak. Kami hanya duduk-duduk bersantai, bagi yang baru masuk bertanding mungkin terasa ketakutan. Tapi tidak bagi aku, dah biasa dan menembak sangat menyeronokkan.

"Hey.." Ariff menegur. Terkejut Hani dibuatnya melihat Ariff yang sudah berada di sebelahnya. Sangat rapat! Muhammad pun tak pernah begini terhadapnya..

"Ya....awak menembak juga?"

"a'ah. Saya dengar U awak tahun lepas menang tempat ketiga ya.."

"yup! Betul. Mungkin rezeki U saya tahun lepas dan harap rezeki tu ada lagi tahun ni.." Hani bersuara bangga tapi masih merendah diri.

"Tempat awak mana?" Hani menyoal lagi

"Sebelah tempat awak tu aje. Sebab tu saya menyibuk kat sini.." Ariff membalas

"Hoyy! Boleh aku join korang tak??" Amar mencelah dan terus duduk berhadapan dengan Hani. Muhammad yang mengikut rentak Amar duduk bersebelahan dngan Hani.

"Ariff! tahun ni korang target macam mana?" Amar memulakan perbualan.

"Entahlah. Kita orang buat yang terbaik aje. Kalau ada rezeki, dapatlah johan lagi macam tahun lepas" Amar merendah diri

"Takkan dapat! Johan tahun ni, UiTM Shah Alam yang punya! Bukan UKM!" Amar bersuara lantang sambil ketawa, seronok benar dapat mengenakan Ariff. Kami turut ketawa. Tanpa Hani sedar Ariff sedari tadi mencuri pandang ke arah Hani. Muhammad yang perasan keadaan itu perlahan-lahan menggerakkan tangannya melingkari pinggang Hani..

Hani tergamam, terkejut dengan tingkah Muhammad yang spontan itu. Hani memandang Ariff dan Amar yang masih ketawa dan memandang Muhammad mula yang tersenyum manis ke arahnya. Dengan wajah bingung, Hani menggenggam kemas tangan Muhammad. Pandangan mereka bertaut.

"ehem! Janganlah berasmara kat sini.." Amar mengusik dan tergelak.. Serentak, Hani melepaskan genggaman tangannya dan Muhammad menarik pula tangannya yang melingkari pinggan Hani. Wajah Ariff mula berubah melihat tingkah laku Hani dan Muhammad.

"UiTM Shah Alam! Sila ke lobi sekarang.." Kedengaran suara dari mikrofon di lobi memanggil U kami. Serentak kami bangun dan mengambil senjata masing-masing menuju ke arah lobi. Ariff turut bangun dan menuju ke peserta-peserta UKM berada.

Selesai mengambil peluru, Hani bergerak ke arah kerusi yang disediakan. Serentak langkah pertamanya, Muhammad menarik tangan Hani.. Hani tersentak dan mendongak memandang ke arah Muhammad. "Maaf pasal tadi.." Ucap Muhammad dan berlalu dari situ..

"buat aku macam barang. Bila suka, di belai. Bila tak suka. Buat tak faham aje...." Hani mengomel sendiri.

Selesai menembak. Terasa puas! Wajah-wajah yang lain juga nampak puas begitu juga Muhammad yang baru pertama kali mengikuti PALAPES tapi dia juga sudah biasa menembak tapi sekarang dia baru dapat menembak kembali.

Sudah masuk waktu zohor, Hani terus pergi mengambil telekung yang di bawa bersama di dalam beg sandang miliknya dan terus menuju ke surau. Surau tersebut tak ada penghalang untuk jemaah lelaki dan perempuan solat. Jadi, Hani mengambil wuduk dan terus menyarungkan telekung di kepala dan memakai kain di dalam surau dan terus mengerjakan suruhan Allah tersebut.

Usai itu. Hani ke tandas semula untuk menyarungkan tudung di kepala. Hani ke surau semula untuk mengambil uniform loreng miliknya yang ditanggalkan dari tubuh untuk solat tadi dan berlalu ke tempat perteduhan tadi. Hani menyimpan kembali telekungnya di dalam be dan menyarung semula uniform lorengnya di badan. Kelihatan Muhammad baru keluar dari surau dan ke arahnya sambil menyarung uniform lorengnya juga..

Nampak segak bila Muhammad mengenakan baju loreng lengkap. Dia memang serba serbi lengkap. Hati Hani berbisik dan tersenyum. Hani terus duduk kembali sendirian dan membaca novel yang dibawanya. Beberapa minit selepas itu, Muhammad mendekatinya tanpa dia sedari dan menghulurkan bungkusan nasi dan air kepadanya yang khusyuk membaca novel.

"Nah....ambil ni.." Muhammad bersuara sambil menghulurkan bekas makanan kepada Hani

"Terima kasih..." Hani mengambil dan menyambung bacaannya kembali.. Muhammad sudah duduk du hadapannya.

"Taknak makan dulu..?" Hani mempelawa Hani, bungkusan makanan miliknya sudah terbuka dan bersedia untuk dijamah..

"Makanlah dulu.." pendek saja dibalasnya..

"Jomlah makan sama.." Ajak Muhammad lagi.. Hani bangun dan pergi mencuci tangannya dan duduk semula di tempat tadi lantas membuka  bungkusan makanan dan makan dengan sopan..

"Sedap..?" Muhammad mula memancing supaya Hani berbual dengannya. Hani hanya mengangguk..

"abang nak tanya sesuatu boleh..?"

"tanya ajelah.." Hani bersuara malas..

"Apa Hani rasa bila orang yang Hani sayang, layan orang lain.." Muhammad meluahkan

"Sakit hatilah. Jangankan kata orang lain, layan kita acuh tak acuh pun boleh rasa sakit hati tau..." Hani bersuara selamba.. Muhammad hanya tersenyum. Dia sudah dapat jawapan kenapa Hani melayan Ariff terlalu istimewa tapi bukan dirinya sebab dia mula menjauhkan diri dari Hani.. Sejak kejadian itu....

Selesai makan. Muhammad berbisik di telinga Hani.. "Malam esok tunggu abang dekat warung kem tau.." Muhammad bangun dan meninggalkan Hani sendirian dan berlalu entah ke mana. Hani masih bingung..

"Hani....akan sampai masanya, abang takkan lepaskan Hani di tangan lelaki lain selain abang. Baru abang sedar, abang sayang Hani dan cintakan Hani tapi abang takut dengan bayang-bayang sendiri.." Muhammad rasa puas! Dia tersenyum sendiri.. Berimaginasi tentang malam esok, di mana dia akan meluahkan segala isi hatinya..

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

MY FRIENDSHIP

Daisypath - Personal pictureDaisypath Friendship tickers

CLICK SAYA !

Copyright© All Right Reserved Hani Suhaila