CLICK SAYA !

Sunday, April 29, 2012

Allah Sentiasa Di Sisiku :)



kawan kawan ku semua,
biarlah kita kehilangan cinta manusia,
asalkan kita tidak kehilangan cinta Allah,
kerana cinta Allah kekal abadi.

ingatlah wahai teman teman ku,
andai kita kehilangan cinta manusia,
bermunajatlah kepada Allah,
lazimilah berzikir kepadanya,
agar kita tidak kehilangan cinta Allah.

biarlah kita dihina keran tidak dicintai manusia,
asalkan kita tidak dihina,
kerana kehausan cinta dari Allah.

kiamat makin menghampiri,
mati pula kerap mendampingi,
esok lusa kita mungkin akan mati,
bertakwalah kepada-Nya agar kita bahagia di sana nanti.

teman teman ku,
andai jodoh kita bersama samanya,
pasti dia akan datang kembali,
Allah tahu segala galanya.


aku lepaskan dia pergi dengan kerelaan hati,
tujuan ku untuk mencari keredhaan ILAHI,
moga Allah memberkati pengorbanan ku ini.

Ya Allah,
ku pinta kau jagakan dia untukku,
agar dia sentiasa bahagia di bawah perlindungamu,
sementara aku mencari keredhaanmu..

Amin Ya Rabbal Alamin

Sunday, April 22, 2012

Bukti Saya Sayang Dan Cinta

Ini tentang kisah seorang wanita bernama Hana. Seorang isteri kepada Muzaffar yang telah mendirikan rumah tangga selama 2 tahun. Hana adalah doktor di Hospital Universiti Kuala Lumpur.. Nur Hana Zawawi. Itulah serba sedikit tentang diri Hana. Banyak kisah duka berbanding suka dalam kehidupan Hana. korang semua mungkin hanya mampu baca namun Hana yang menanggung segala keperitan hidup ni.

"Assalamualaikum" Muzaffar seperti biasa memberi salam sebelum masuk ke rumah mereka. Namun ada nada yang aneh di sebalik ucapan Muzaffar tadi. Hanya Hana yang dapat merasakan perubahan itu.

"Wa'alaikumussalam, abang" Hana membalas salam yang diberikan Muzaffar dan meluru ke pintu masuk rumah mereka. Tangan lelaki Muzaffar di sentuh dan di salam seperti biasa. Terasa ketenangan dalam diri Hana. "Abang nak makan?" soal Hana. Hari ni Hana pulang cepat dari kerja berbanding biasa kerana Hana nak sediakan makanan yang paling istimewa buat suami tercinta. Disebabkan kesetiaan yang tinggi, Hana menunggu kepulangan Muzaffar dahulu kerana niat Hana untuk makan bersama-sama dengan Muzaffar di samping mahu berkongsi satu berita yang pasti menggembirakan Muzaffar.

"Abang nak mandi dulu, lepas tu abang nak bincang sikit dengan Hana. Bolehkan?" Soalan dibalas dengan soalan. Hana hanya mengangguk. Muzaffar terus ke kamar mandi untuk menyegarkan diri. Usai mandi, Muzaffar melihat pakaian untuk dipakai malam itu telah disediakan oleh Hana di atas katil. Tidak hairan bagi Muzaffar kerana itu sememangnya tugas Hana sejak mereka mula-mula kahwin lagi. Selesai memperkemaskan diri, Muzaffar pergi ke ruang tamu tempat mereka biasa beriadah pada waktu waktu senggang sebegini..

"Abang....dah nak makan?" Hana beria-ia mengajak Muzaffar makan dari tadi. Manakan tidak, dia sudah lapar kerana seharian menunggu kepulangan Muzaffar dari pejabat. Muzaffar menarik lengan Hana yang sudah berdiri untuk pergi ke dapur "Hana....five minutes. Abang nak bincangkan sesuatu.." Hana kaku, nada Muzaffar berlainan benar dari biasa. Nada serius dan lain daripada yang lain. Tanpa mahu berifkir panjang, Hana duduk di samping suaminya..

"ye abang....kita nak bincang apa ni?" Hana memulakan perbualan.. hampir lima minit kemudian baru Muzaffar bersuara..

"Hana....abang nak anak. Hasil dari abang dan Hana.." terluah juga kata kata itu.. Hana tersenyum manis.. "abang...." belum sempat Hana menghabiskan kata-kata, Muzaffar memotong.. "abang faham yang Hana tak boleh beri zuriat pada abang.. 2 tahun abang menunggu zuriat hasil kita tapi semua hampa.. abang ada cara lain untuk dapatkan zuriat abang.." Muzaffar meluahkan satu persatu.. Hana sedikit tergamam dengan apa yang Muzaffar katakan, dia tahu Muzaffar menunggu selama 2 tahun menanti kehadiran zuriat kami. Mana kesabaran dia selama ini? Hana bertanya pada diri sendiri..

"apa dia abang?" Hana menyoal Muzaffar dengan nada sedikit terasa..
"abang kahwin lain....tapi abang terpaksa lepaskan Hana sebab abang tak mampu berlaku adil dengan kedua-dua isteri abang kalau abang kahwin dua.." Hana tersentak! Air mata mula bertakung di mata Hana. namun dia faham dengan suaminya itu, setiap suami inginkan zuriat.. namun Hana cuba mempertahankan hubungan suami isteri itu..

"abang....kalau abang kahwin lain, mungkin abang akan dapat zuriat. Tapi, pernah tak abang fikir macam mana dengan Hana? Hana inginkan zuriat juga. Terutamanya zuriat hasil dari kita berdua, dari benih abang. 2 tahun Hana sabar dan sabar dengan dugaan ni. Hana fikir, abang pun mampu bersabar sama macam Hana.."

Muzaffar terdiam. betul apa yang Hana katakan, jika dia kahwin lain. Dia pasti akan mendapat zuriat tapi Hana? Tetap berada di takuk yang sama. Sendirian tanpa suami dan anak.. Namun, nafsu menguasai diri Muzaffar. Matlamatnya hanya mahukan anak.. "Tapi, abang sangat mahukan anak.. Kalau tak dapat dari hasil kita berdua, tak apalah. Dengan sesiapa pun abang boleh memiliki anak abang sendirikan? Asalkan abang ada anak.." Muzaffar tetap berkeras..

Air mata Hana tak mampu ditahan lagi.. Akhirnya mengalir juga air mata wanita itu, lain benar sikap Muzaffar hari ini.. Andai dihalang, dia akan berkeras. Akhirnya Hana memberi kata putus.. "Abang Muzaffar, kalau abang rasa memiliki anak lebih penting walau dengan sesiapa pun yang abang mahu. Teruskanlah dengan niat itu. Hana terima segala ujian dan dugaan ini. Mungkin jodoh kita memang tak ada lagi.." Hana terus melangkah masuk ke bilik mereka, tapi Hana tidak mengunci bilik itu kerana itu bilik mereka. Muzaffar pasti akan masuk.. Perut yang lapar tadi kini sudah tiada rasa apa-apa..

Hana mengusap lembut perut yang terisi janin yang baru berusia 3 minggu. Inilah berita dan inilah punca Hana pulang awal untuk menyediakan makanan teristimewa buat suami tercinta. Inilah detik indah yang mereka tunggukan selama ini. Tapi, kenapa di saat indah ini ada peristiwa hitam yang terpalit diantaranya? Hana nekad untuk merahsiakan hal ini. Bila mendengar penjelasan Muzaffar tadi. Muzaffar seperti menganggap Hana tiada harga diri. Bila apa yang diinginkan tak dapat diperoleh. Hana dicampak merata.

Hana akhirnya tertidur dalam tangisan.. Dia terjaga bila mendengar sedikit gangguan di dalam biliknya. Jam menunjukkan pukul 11malam.. Dalam keadaan mamai, Hana bangun dan melihat suami tercintanya sedang mengemas-ngemas barang peribadi dan memasukkan barang tersebut di dalam bagasi besar..

"abang nak pergi mana?" soal Hana..
"pergi dari rumah ni.." jawab Muzaffar seperti tiada perasaan..
"tapi kenapa abang? abang dah tak pedulikan Hana lagi?" Sayu suara Hana bertanya..
"tak lama lagi, kita jumpa di mahkamah untuk selesaikan kes cerai kita ni" Muzaffar memandang Hana dan menyambung mengemas barang kembali.. Hana tak berani mahu menganggu, kerana usia kandungannya terlalu baru dan dia mahu menjaga cinta hati mereka ini sebaik baiknya walaupun tanpa pengetahuan suaminya. Dia tahu suaminya akan mengganas kalau Hana cuba menghalang..

Muzaffar membawa bagasi yang penuh dengan barang peribadinya keluar dari bilik, kunci kereta sudah berada di tangan Muzaffar. Hana bangun dan mengikut jejak langkah Muzaffar.
"abang.." Hana menyeru nama suaminya dengan lembut.. Muzaffar berpusing ke belakang melihat Hana yang kelihatan kusam. Wajahnya pucat seperti tidak sihat, namun dia hanya mendiamkan diri dan membatu..

Dengan spontan Hana memeluk suaminya itu yang tidak lama lagi akan menjadi bekas suaminya.. "abang....maafkan Hana sebab tak mampu nak berikan zuriat buat abang.. Bukan kuasa Hana tentang hal ini.. Hana harap abang halalkan segala makan minum Hana. Segala apa yang abang dah beri pada Hana, halalkan ye.. Hana tahu, ini adalah kali terakhir Hana dapat peluk abang macam ni. Hana doakan abang bahagia dengan kehidupan baru, dengan isteri baru.." Hana melepaskan pelukan dengan airmata yang mengalir di pipinya..

Muzaffar hanya mendengar dan melihat sahaja wajah Hana. Mana mungkin dia berhenti mencintai wanita dihadapannya ini. Namun, dia perlu pergi untuk menikahi wanita lain bagi mendapatkan waris buat dirinya..

"Hana.. bila kita cerai nanti. Abang akan berikan rumah ni sebagai hadiah untuk Hana. Duduklah disini dan jaga rumah ni macam Hana jaga selama ni.." Muzaffar berlalu dari situ.. Hana mencapai pen dan secebis kertas, Hana pantas mencoretkan sesuatu di kertas itu dan mengejar Muzaffar kembali yang sudah membuka pintu kereta milik Muzaffar. Hana memasukkan cebisan kertas itu tadi ke dalam poket seluar Muzaffar dan memeluk suaminya dengan erat buat kali yang terakhir sebelum mereka berpisah..

Muzaffar terpaksa melepaskan pelukan Hana dan terus menaiki kereta miliknya dan berlalu dari situ. Hana hanya merenung dan berlari ke pintu pagar untuk melihat kereta milik Muzaffar pergi dari situ.. Teresak esak Hana menangis mengenangkan nasib dirinya.. Sampai di suatu tempat, Muzaffar memberhentikan keretanya di bahu jalan dan mencari cebisan kertas yang diberikan olah Hana tadi..

"Cinta kamu hingga ke syurga. Muhammad Hazfar Bin Muzaffar"

Muzaffar pelik. "Muhammad Hazfar Bin Muzaffar?" Muzaffar tentanya-tanya sendirian. "Siapa Muhammad Hazfar? Bin Muzaffar lagi.. anak aku ke? Tak mungkin, Hana bukan mengandung pun.." 

8 bulan kemudian..

kini usia kandungan Hana sudah berusia 8 bulan 25 hari. Perut semakin membesar, namun kerjaya sebagai seorang doktor tidak diabaikan. Dah lapan bulan Hana tidak bertemu bekas suaminya selepas pertemuan terakhir Hana dan Muzaffar di mahkamah tempoh hari. Sayu hati Hana mendengar lafaz talak dari mulut Muzaffar untuk dirinya..

"Hana....you tak nak cakap dengan ex-husband you yang you ni pregnant?" Soal Fatin. 

"kalau I nak cakap, dari dulu lagi I dah cakap. Tapi, you tak tahu deritanya kehidupan I dan perit hati ni menelan segala kata-kata dari Muzaffar dulu sebelum dia ceraikan I" balas Hana.

"Okay..okay.. Jangan mulakan, nanti airmata I mengalir lagi. You kalau buat cerita sedih, memang sadis sangat.." Fatin menyerah. selama Hana mengandung, fatin umpama menjadi doktor peribadi Hana. hana seorang doktor, mudah untuk dia pergi check-up kandungannya di hospital itu kerana semua di situ merupakan kawan baiknya. Sikap peramah Hana, menjadi daya tarikan semua orang disitu..

Selepas membuat check-up tentang kandungan Hana, Hana memulakan langkah untuk solat Zohor. Usai solat Zohor, Hana mahu pulang ke bilik doktor miliknya. Tiba-tiba ada suara seorang perempuan memanggil nama Hana.. Hana berpaling dan paling memeranjatkan, itu suara ibu mertuanya..

"Assalamualaikum mak.." Hana memberi salam dan menyalami ibu mertuanya itu..
"Wa'alaikumussalam.." ibu mertua Hana membalas salam Hana, matanya tidak lekang memandang perut Hana yang besar kehadapan itu..

"Mak..jom masuk bilik Hana dulu.." Hana menjemput. Ibu mertuanya hanya menurut.. Hana mempelawa ibu mertuanya duduk. Keadaan bilik itu sangat sunyi kerana tidak seorang pun memulakan kata..

"Hana dah kahwin lain ye..?" ibu mertuanya memulakan perbualan.. Hana hanya menggeleng.. "Hana mengandung?" soal ibu mertuanya lagi.. Hana pula hanya mengangguk. Dia risau kalau rahsia ini terbongkar kepada Muzaffar. Dia tak mahu Muzaffar tahu soal ini.. "Kalau Hana tak kahwin lain, ini anak siapa?" Soal ibu mertua Hana bertubi-tubi..

"Muzaffar.." pendek saja jawab Hana.. Ibu mertua Hana terperanjat! 

"Muzaffar tahu?" soalnya lagi. Hana menggeleng lagi.. "Hana....ceritakan dekat mak.."

Hana diam membatu.. tiada apa yang perlu diceritakan. Semuanya sudah berakhir walaupun dia cerita segala-galanya.. "Hana....ceritakanlah. Mak nak tahu kebenarannya.." merayu rayu ibu mertua Hana kepada Hana..

"Hana dah mengandung masa Muzaffar cakap nak lepaskan Hana. Hana cuba untuk pertahankan hubungan tu tapi Muzaffar cakap, dia nak anak. Tak kira dari sesiapa pun asalkan dia ada waris. Hana tawar hati bila dia cakap macam tu.. Jadi, Hana simpan semua rahsia ni.. Muzaffar pun macam tak sabar sangat untuk kahwin lain dan ada anak.." Hana terpaksa memutarkkan kembali kisah kisah lama.

"Hana tetap nak rahsiakan hal ni?" Soal ibu mertua Hana..

"Ye mak, biarlah dia tahu sendiri. Bukan dia saja yang mahukan anak. Hana pun nak anak juga. Tapi dia kata dia boleh dapat anak dari sesiapa pun asalkan dia dapat anak. tapi Hana bukan macam tu, Hana hanya mahukan anak dari dia. Kalau Hana beritahu dia yang Hana mengandungkan anak dia, dia mesti akan ambil anak ni nanti.. Hana tak sanggup. Ni bukti cinta dan sayang Hana pada dia.." Hana mengalirkan airmata. Ibu mertuanya hanya melihat saja penderitaan wanita dihadapannya..

sebulan selepas itu..

Kandungan Hana semakin matang....Kini dia hanya menunggu hari untuk melahirkan zuriatnya yang menjadi penantiannya setia hari.. hana mengelus kembut perutnya yang terkandung hero milik Hana..! "Hazfar nanti jadi anak yang baik tau.. Mama sayang Hazfar.. Hazfar ni bukti cinta dan sayang mama pada papa. Bukti mama sayang dan cintakan Hazfar dengan kasih sayang yang mama beri selama ni dan yang mama akan beri lepas Hazfar lahir nanti..

Pintu bilik doktor Hana terbuka tiba tiba. Terperanjat apabila Muzaffar terpacul di muka pintu. Keadaan Muzaffar sama seperti dulu, masih kelihatan gagah dan tenang riak wajahnya.. Muzaffar duduk tanpa dipelawa di hadapan Hana..

"Assalamualaikum.." Muzaffar memberi salam dan menghulurkan tangannya..

"Wa'alaikumussalam.." Hana membalas perlahan dan membiarkan huluran tangan Muzaffar. Mungkin Muzaffar sudah lupa yang mereka sudah bercerai..

"Maaf, abang lupa.." Muzaffar bersuara.. Kan dah kata! Dia pelupa.. Hana hanya tersenyum.. "tak apa.." balas Hana..

"Anak kita sihat..?" soal Muzaffar.. "Anak kita?" soal Hana kembali. "yup! anak kita.. tuuu" Tunjuk Muzaffar pada perut Hana yang menunggu hari untuk melahirkan hero mereka.. Hana hanya mendiamkan diri..

"Hana....kenapa tak beritahu abang yang Hana mengandungkan anak kita?" 

"untuk apa? supaya mudah untuk abang ambil anak kita ni? abangkan dah kahwin lain. Dah dapat anak dari isteri baru, buat apa merebutkan anak Hana lagi?" 

"bukan itu maksud abang....ini anak kita Hana. Bukan anak Hana seorang.." 

Hana diam....malas mahu meneruskan kata-kata... "Hana....kita kahwin semula.." ucap Muzaffar..

"Kahwin semula? abang gila ke?" Hana mula naik radang..

"Abang nak jaga anak kita sama sama.." 

"Hana dulu suka sangat bila abang lafazkan "Aku Terima Nikahnya Nur Hana Zawawi" itu detik paling bahagia dalam hidup Hana.. dan detik hitam yang terpaksa Hana tanggung bila abang lafazkan talak ke atas Hana.. "Aku ceraikan Nur hana Zawawi dengan Talak SATU!" abang ingatkan semua ni.. Abang nampakkan Hana menangis dengan lafaz abang tu, tapi apa abang peduli? abang tak kesah semua tu kan?" Hana meluahkan segala yang terbuku di hati..

Muzaffar hanya mendiamkan diri.. Hana pula mula memagang perutnya yang terasa sakit tiba tiba.. Muka Hana semakin berubah pucat.. "Ya Allah, ini petanda ke?" Hana bersuara perlahan.. Muzaffar terdengar rintihan Hana, dia memandang Hana yang sedang menahan kesakitan itu..

"Hana..? Are you okay?" soal Muzaffar.. Secara tidak sengaja, Hana menggenggam tangan Muzaffar..

"Call Fatin.. Please! Hafzar nak keluar dah ni!" Hana cuba berkata kata walaupun payah! Muzaffar terus call Fatin yang berada di zon kelahiran.. Fatin datang dengan beberapa orang pembantu membawa Hana ke ruang bersalin..

"Why Fatin? She ready to....?" soal Muzaffar.. Fatin hanya mengangguk.. 

"abang! tolong temankan Hana.. Please.. untuk kali pertama dan terakhir ini.." Hana membisikkan hasrat hatinya di telingan Muzaffar.. Muzaffar hanya mengangguk..

Hana mudah melahirkan zuriat dia dan Muzaffar. Mungkin setelah banyak dugaan dan ujian melanda. Allah memudahkan Hana dalam proses melahirkan zuriat mereka. Keadaan Hana sangat lemah.. Hana diberikan bantuan oksigen namun bayi mereka sangat sihat.. Muzaffar hanya duduk disamping Hana yang keletihan dan kelemahan..

"Muzaffar.. Your hero.. Hazfar!" Fatin datang menghulurkan bayi lelaki yang sangat comel. Ada sedikit mirip mama dan papanya..

"Hazfar?" Soal Muzaffar..

"Yes! Hazfar, your son.."
"sesuka hati you je letak nama dia Hazfar.."

"opsss! Not me but his mama. Your ex-wife.." Muzaffar teringat sesuatu. Cebisan kertas tu.. Muhammad Hazfar Bin Muzaffar! Maknanya Hana dah lama mengandungkan anak kami.. Kenapa aku tak tahu? Bodohnya aku!

"Muzaffar....talak dah jatuh. Anak kita dah lahir. Kita dah sah bercerai.." Hana tiba tiba bersuara..

"Hana.. abang nak Hana semula.." Hana hanya buat tak faham. Keadaan hana sedikit pulih. Hana bangun dan bersandar di kepala katil. Hazfar, Hana ambil perlahan-lahan..

"sayang mama....mama sangat sayangkan Hazfar" Hana mengucup dahi dan pipi Hazfar. Muzaffar hanya merenung.. "Abang..ini bukti cinta dan sayang Hana untuk abang.. inilah harta yang paling berharga yang Hana pernah ada. Bukan harta benda tapi waris yang abang mahukan.." Hana bersuara lembut..

"Jaga Hazfar sebaik baiknya ye.." Hana menyambung.. "Hazfar hanya ada abang je lepas ni. Hana tak mampu untuk jaga dia. Cukuplah Hana hanya jaga dia selama 9 bulan selama ini. abang jagalah dia, didik dia jadi anak yang baik.. Walaupun abang ada anak lain nanti. Abang jangan abaikan dia. Ini bukti sayang dan cinta Hana buat abang.." Hana menyerahkan Hazfar kepada Muzaffar dan baring semula..

"Hana, abang nak jaga Hazfar sama sama dengan Hana.. Abang sayang Hana.." Hana mengalirkan air mata sambil menggeleng.. Perlahan-lahan mata Hana tertutup..

"Hana! Bangunlah.. Jangan tidur.. Abang nak jaga Hazfar sama sama dengan Hana!" Suara Muzaffar semakin tegas namun ada air mata yang mengalir. Hana tetap sunyi dalam tidurnya.. Fatin datang untuk memeriksa keadaan Hana. Fatin melihat Muzaffar menangis dan memujuk Hana untuk bangun.. Fatin mula risau dan terus memeriksa keadaan Hana.. Tubuh Hana sejuk, nadinya tidak lagi bergerak.. 

"Muzaffar....Hana dah tak ada.." Fatin memberitahu Muzaffar dengan nada perlahan.. Tak mahu menganggu emosi Muzaffar..

"Tak mungkin! Dia baru je cakap dengan I tadi! Dia suruh I jaga Hazfar. Fatin. You jangan nak tipu I. Hana still alive! You lie me right?" Muzaffar tak dapat menerima kenyataan..

"Tak! I tak tipu you! Hana betul betul dah tak ada.. You kena terima semua ni" Fatin cuba menenangkan Muzaffar..

selepas pengebumian Hana....

"Hazfar....rupa-rupanya manusia hanya menghargai bila orang yang disayangi tu dah tak adakan? papa macam tu, kan sayang? Papa biarkan mama sorang sorang jaga sayang.. Tanpa papa ambil tahu keadaan mama. sekarang? papa menyesal. patutlah mama dulu peluk papa macam tak mahu lepas. patutlah mama ajak papa tengok Hazfar lahir. mama kata tu untuk kali pertama dan terakhir papa tengok mama lahirkan zuriat papa. Hazfar, papa akan tunaikan permintaan mama untuk jaga Hazfar, didik Hazfar dan Hazfar pun kena janji untuk jadi anak yang baik ye sayang?" Muzaffar mencium dahi dan pipi Hazfar dengan penuh kasih. Airmata mengalir tanpa henti. Muzaffar suka merenung mata Hazfar kerana mata Hazfar mirip mata Hana. mata yang dulunya Muzaffar akan renungi setiap saat bersama-sama Hana..

moral of the story : Jangan terlalu memikirkan kehendak sendiri. Fikirkanlah tentang perasaan pasangan yang setia menanti setiap saat. Jika kamu wahai kaum Adam, tidak dikurnakan dengan zuriat, fikirkan jugalah perasaan Si Hawa yang terlalu rendah diri kerana tidak mampu melahirkan zuriat buat kamu.. semua itu ada hikmah disebaliknya.. Allah sedang menguji kamu.. Jika kaum Hawa mampu bersabar, kenapa kamu sebagai kaum Adam tak boleh melalukan perkara yang sama? renung renungkan..

Friday, April 20, 2012

Berkahwin Atau Tidak ?





BERKAHWIN ATAU TIDAK ... ANDA PERLU BACA INI.
=================================

Rina sedang menyiapkan makan malam ketika aku tiba di rumah. Aku memegang tangannya dan berkata, “ Abang ada sesuatu nak beritahu”. Dia membisu dan dapat ku lihat keresahan di matanya.

Tiba-tiba lidahku kelu. Tapi aku nekad untuk memberitahunya. “Abang rasa kita sudah tidak serasi lagi. Kita cerai?”.Akhirnya, terlepas jua beban di dada. Tapi ku lihat Rina tenang dan dia hanya bertanya dengan lembut. “Mengapa bang? Apa salah saya?”. Giliran aku membisu dan ini menimbulkan kemarahan Rina. Air matanya mula menitis. Aku tahu dia mahukan jawapan tapi aku tiada jawapannya. Yang ku tahu, hatiku kini milik Tasya. Cintaku bukan pada Rina lagi.

Aku katakanya padanya yang dia boleh ambil rumah dan kereta apabila kami bercerai. Rina merenung wajahku.Pandangannya kosong. 10 tahun kami berkahwin tetapi malam ni kami umpama orang asing. Aku kasihankannya tetapi untuk berpatah balik tidak sesekali. Aku cintakan Tasya. Air matanya yang sekian tadi bertakung mula mengalir deras. Sudah ku jangka. Malah aku lega melihatnya menangis. Niatku untuk bercerai semakin jelas dan nyata.

Keesokannya, Rina mengatakan dia tidak mahu apa-apa dari penceraian kami melainkan tempoh 1 bulan. Dia meminta bahawa dalam satu bulan itu kami teruskan rutin harian kami seperti biasa sebagai suami isteri. Alasannya, anak kami bakal menduduki peperiksaan dalam masa sebulan lagi dan dia tidak mahu anak kami terganggu dengan penceraian kami. Aku bersetuju.

Kemudian Rina menyuruhku mengingat kembali saat aku mendukungnya ke bilik kami pada malam pertama kami. Dia meminta untuk tempoh sebulan ini, aku mendukungnya keluar dari bilik tidur kami ke pintu depan setiap pagi. Pada ku memang tidak masuk akal. Tetapi aku tetap bersetuju.

Aku memberitahu Tasya permintaan Rina. Dia ketawa dan hanya mengatakan ini semua kerja gila. Tidak kira apa muslihat Rina, dia tetap akan diceraikan. Aku hanya diam membatu.

Semenjak aku menimbulkan isu penceraian, kemesraan kami terus hilang. Hari pertama aku mendukungnya keluar, aku merasa kekok. Rina juga. Anak kami bertepuk tangan di belakang sambil ketawa dan berkata, “Ayah dukung ibu ya”. Kata-katanya amat menyentuh hatiku. Mata Rina bergenang dan dengan lembut dia memberitahuku agar jangan sampai anak kami tahu yang kami akan bercerai. Aku mengangguk setuju. Aku menurunkannya di muka pintu. Dan kami memandu berasingan ke tempat kerja.

Masuk hari kedua, hilang sedikit rasa kekok. Rina bersandar di dadaku. Dapat ku cium harumannya. Dapat ku lihat kedutan halus di wajahnya Aku sedar dia tidak muda lagi seperti dahulu. Ternyata perkahwinan kami memberi kesan kepadanya. Selama satu minit, aku tertanya-tanya apa yang telah aku lakukan.

Masuk hari keempat, aku dapat rasakan keintiman kami telah kembali. Tanpa sedar hatiku berkocak mengatakan mungkinkan cintaku masih padanya. Hari kelima dan keenam, aku menyedari keintiman kami mula bercambah kembali. Aku tidak memberitahu Tasya tentang perkara ini. Masuk hari-hari seterusnya, rutin ini jadi lebih mudah malah aku nantikannya setiap pagi.

Suatu pagi, Rina sedang memilih baju untuk dipakai. Katanya tiada yang sesuai. Dia mengeluh. “Semua baju saya besar”. Baru ku sedar, dia semakin kurus. Mungkin itu jugalah sebabnya aku semakin mudah mendukungnya. Tiba-tiba terlintas di fikiranku. Mungkin Rina sedang menyembunyikan keperitan hatinya lantaran sikapku selama ini. Tanda sedar aku merangkul tubuhnya dan membelai rambutnya.

Kemudian, muncul anak kami di muka pintu sambil berkata “ Ayah, cepat lah dukung ibu keluar”. Padanya, melihat aku mendukung keluar isteriku setiap pagi adalah rutin hariannya. Rina memanggil anak kami lalu memeluknya erat. Ku palingkan mukaku kerana takut aku sndiri mengubah fikiran di saat ini. Aku kemudian mendukungnya dan tangannya melingkari leherku. Tanpa sedar, ku eratkan rangkulanku. Dapat ku rasakan badannya sangat ringan.

Hari ini genap sebulan. Di muka pintu aku menggenggam tangannya dan berkata “ Abang tidak sedar yang selama ini kita kurang keintiman”. Aku terus melangkah ke kereta dan terus memandu ke pejabat. Sesampainya di pejabat, aku terus ke bilik Tasya. Sebaik pintu terbuka, aku masuk dan aku beritahu dia “Maaf Tasya. Saya tidak akan bercerai dengan Rina. Sekarang saya sedar saya masih cintakan dia”.

Muka Tasya berubah merah. Tapi ku kata jua,“Maaf Tasya. Saya dan Rina tidak akan bercerai. Perkahwinan kami membosankan mungkin kerana saya tidak menghargai apa yang kami ada dan kongsi selama ini, bukan kerana kami tidak lagi menyintai satu sama lain”. Tasya menjerit sekuat hati dan aku terus melangkah keluar.

Aku kembali ke kereta dan niat hatiku mahu pulang ke rumah dan memohon maaf dari Rina, isteriku. Aku singgah di sebuah kedai bunga untuk membeli sejambak tulip merah kesukaan Rina. Aku capai sekeping kad dan ku tulis, “Abang akan dukung Rina setiap pagi hingga maut memisahkan kita”.

Setibanya di rumah, aku terus berlari ke bilik kami dan mendapati Rina terbaring tenang di atas katil. Ku belai wajahnya sambil memanggil namanya tapi tiada sahutan. Rina kaku. Hatiku berdetak keras.

Kini Rina pergi untuk selamanya. Perpisahan yang ku pinta ternyata ditunaikan. Sekian lama Rina berperang dengan KANSER RAHIM tetapi aku begitu sibuk dengan Tasya untuk menyedarinya. Rina tahu bahawa dia akan mati tidak lama lagi dan dia mahu menyelamatkan aku daripada reaksi negatif dari anak kami, sekiranya kami tetap bercerai. Rina mahu sekurang-kurangnya di mata anak kami, aku adalah suami yang penyayang.

Perkara-perkara mudah dan ringkas yang anda lakukan bersama adalah yang sebenarnya penting dalam perkahwinan. Bukan banglo, kereta, harta, dan wang di bank. Semua itu hanya wujudkan persekitaran yang kondusif untuk kebahagiaan tetapi tidak dapat memberi kebahagiaan pada kita.

Jadi carilah masa untuk menjadi sahabat kepada isteri/suami anda dan lakukan perkara-perkara kecil untuk satu sama lain yang membina keintiman. Binalah kemanisan rumah tangga anda. Hargailah setiap pengorbanan pasangan anda.












p/s : jagalah hati pasangan kamu sebaik baiknya . andai kamu berkata bahawa kamu dan pasangan sudah tiada keserasian . ujilah perhubungan itu bagi meyakini bahawa kamu benar benar sudah tiada keserasian dengannya . fikirlah wahai kaum adam dan hawa . manusia mudah berubah . tiada cinta yang abadi oleh manusia kepada manusia kecuali cinta Allah kepada hambanya , tak akan ada batasan . tapi jika hubungan itu dipelihara . ditanam dengan kasih sayang , disemai dengan kesetiaan dan kejujuran , dibaja dengan iman . Insya-Allah . rumah tangga itu akan subur membangun , walaupun ada ribut kencang melanda , rumah tangga itu akan tetap kukuh dan kembali seperti biasa meniti hari hari mendatang . orang ketiga , tidak dapat memulihkan hubungan rumah tangga ini . malahan , mereka akan memecah belahkan lagi masjid yang terbina ini . percayalah kata kata ini . ikhlas dari hani buat semua :)

Thursday, April 19, 2012

Mueeza , Kucing Kesayangan Rasulullah



Tahukah Anda bahawa Nabi Muhammad SAW sendiri memiliki kucing peliharaan. KucingNabi Muhammad bernama Mueeza.

Setiap Nabi menerima tamu di rumah, baginda selalu mengendong Mueeza dan ditaruh di atas pahanya. Salah satu sifat Mueeza yang paling Nabi sukai ialah: Mueeza selalu mengeong ketika mendengar adzan, seolah-olah ngiaunya seperti mengikuti lantunan suara adzan.

Nabi berpesan untuk menyayangi kucing peliharaan layaknya menyanyangi keluarga sendiri.

Pernah suatu kali Nabi hendak mengambil jubahnya, ternyata Muezza sedang tidur di atasnya.. Nabi pun memotong belahan lengan yang ditiduri Mueeza dari jubahnya supaya tidak membangunkan Muezza.

Ketika Nabi pulang ke rumah, Muezza terbangun dan merunduk kepada majikannya. Sebagai balasan, Nabi menyatakan kasih sayangnya dengan mengelus lembut ke badan kucing itu. Nabi menekankan bahwa kucing itu tidak najis.Bahkan diperbolehkan untuk berwudhu menggunakan air bekas minum kucing karena dianggap suci.

Abu Qatadah berkata bahwa Nabi SAW pernah bersabda, “Kucing itu tidak najis. Ia binatang yang suka berkeliling di rumah (binatang rumahan),” [HR At-Tirmidzi, An-Nasa'i, Abu Dawud, dan Ibnu Majah].

Diriwayatkan dan Ali bin Al-Hasan, dan Anas yang menceritakan bahawa Nabi Salallahu ‘alaihi wasallam pergi ke Bathhan suatu daerah di Madinah.Lalu, beliau berkata, “Ya Anas, tuangkan air wudhu untukku ke dalam bejana.”Lalu, Anas menuangkan air. Ketika sudah selesai, Nabi menuju bejana.

Namun, seekor kucing datang dan menjilat bejana (bekas minum). Melihat itu, Nabi berhenti sampai kucing tersebut berhenti minum lalu berwudhu.

Nabi ditanya mengenai kejadian tersebut, beliau menjawab, “Ya Anas, kucing termasuk perhiasan rumah rumah tangga, ia tidak dikotori sesuatu, bahkan tidak ada najis.”

Diriwayatkan dari Dawud bin Shalih At-Tammar dan ibunya yang menerangkan bahawa budaknya memberikan Aisyah semangkuk bubur. Namun, ketika ia sampai di rumah Aisyah, tenyata Aisyah sedang solat. Lalu, ia memberikan isyarat untuk menaruhnya.

Sayangnya, setelah Aisyah menyelesaikan shalat, ia lupa pada buburnya. Datanglah seekor kucing, lalu memakan sedikit bubur tersebut.Ketika ia melihat bubur tersebut dimakan kucing, ‘Aisyah ra. lalu membersihkan bahagian yang disentuh kucing, dan Aisyah memakannya.

Rasulullah SAW bersabda, “Ia tidak najis. Ia binatang yang berkeliling.” Aisyah pernah melihat Rasulullah Saw berwudhu dari sisa jilatan kucing, [Hadis Riwayat AlBaihaqi, Abd Al-Razzaq, dan Al-Daruquthni].

Hadis ini diriwayatkan dari Malik, Ahmad, dan imam hadis yang lain. Oleh karena itu, kucing adalah binatang, yang badan, keringat, bekas dari sisa makanannya suci.

Erm, demikian kisah tentang kucing Nabi Muhammad SAW Mueeza. Semoga dengan menghayati kisah di atas, kita akan ketahui betapa kasih sayangnya Rasulullah terhadap haiwan. Sekian







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

MY FRIENDSHIP

Daisypath - Personal pictureDaisypath Friendship tickers

CLICK SAYA !

Copyright© All Right Reserved Hani Suhaila